Unforgetable October 2012: adaptation and strategies

Minggu pertama ….

Menjadi minggu yang penuh cucuran air mata. Seabrek kerjaan yang kudu diselesaikan (siapa yang nyangka akan kejadian kayak gini….sungguh teganya…teganya..teganya…;). Plus kerjaan domestik yang tak lain tak bukan adalah: nyuci, jemur, nyetrika, ngepel, nyuci piring, mandiin dan nyuapin Azzam dan Hana……untung masak mah ada catering. Tapi serangkaian kerjaan ituh, gak beres-beres tuh dari mulai bangun jam 4 pagi sampai tidur jam 11 malem….Ibu jadi inget…….kenapa dulu lebih seneng ngerjain kerjaan di luar rumah dibanding kerjaan di dalem rumah. Kerjaan di dalem rumah itu…..kagak ada kata “beres”nya…. hiks…hiks…lantai udah liciiiiin dari tumpahan susu hana….tiba-tiba….mas umar dan kaka hana masuk rumah, lari-lari sambil basah kuyup da main ujan-ujanan di luar….

Jadi inget juga…tampaknya situasi seperti itu yang membuat ibu dan abah sepakat kalau ibu lebih baik beraktifitas di luar rumah. Soalnya kalau jadi IRT, si ibu stress karena merasa gak dihargai si abah, si abah stress karena si ibu ngomel terus 😉

Episode kehidupan seperti itu memang bukan untuk dibayangkan … tapi untuk dijalani…. da kalau dibayangkan mah…. gak kebayang…. apalagi episode selasa, rabu dan kamis pagi disaat ibu harus pergi bersama 4 anak jam setengah tujuh pagi…..lalalala….Meskipun bangun dari jam setengah 4, lalu mandi, sedikit beberes….nyiapin sarapan dan makan azzam…..teteeeeep aja hah heh hoh… stressfull semakin meningkat menjelang jam setengah tujuh, melihat raut muka Kaka Azka yang cemberut takut telat, sementara ibu belum ganti baju masih wara-wiri nyiapin ini-itu…. Sebenarnya kalau Azka Umar sih udah bisa nyiapin sendiri. Umar dibantu Kakaknya. Yang jadi masalah, si anak 3 tahun dan 6 bulan nih….yang 6 bulan…bisa juga disiapin mandi jam setengah 5. Paling protesnya nangis. Naaaah…yang paling repot si 3 tahun… Kalau dia udah bilang: “Kaka gak mau mandi!”… atau yang paling parah “Kaka mau di rumah aja” dudududu…..Maka, di situasi seperti itu…ibu yang harus mengalah…. “gapapa gak mandi….gosok gigi ama cuci muka aja ya? “…kalau gak mau juga….ibu akan mengalah lagi…apalagi kalau mas Umar juga udah teriak-teriak dari mobil “ibu….ayo cepeeeeet….nanti mas Umar telaaaaat”…sudahlah…berkostum piama dan badan yang masih bau asem, diangkutlah Kaka Hana ke mobil. Sesampainya di daycare, paling ibu langsung membuat pengakuan dosa sama si bunda  pengasuh di sana …” bun, ini Hana belum mandi hehe….” (sebenarnya gak bikin pengakuan juga si bunda udah liat sih dari penampakan Hana hehe…..)

Rasanya otak ini jadi penuuuuuuuh dengan hal2 yang sebelumnya tak ada. Soalnya, pernah sekali….Umar mau les bola hari Minggu, eh…seragam bolanya masih di pengering….soalnya terakhir main bola Jumat sore dan Sabtunya ujan deras…aduuuh..ibu mana inget….terus pernah juga ibu lupa ngecek nasi…aduuuh….pagi-pagi nasinya ternyata abis….gimana anak-anak sarapan???

Sejak saat itu, tiap ibu tidur, rasanya di kepala ibu muter-muter segala urusan ….. seragam azka, umar dan hana udah disetrika belum ya? Nasi udah disiapin? Bekel hana ke sekolah? Seragam bola mas Umar? Susu Hana? Makanan Azzam? Pampers? Gas? Galon? Batik si abah? Sabun mandi?Sabun cuci?  ….. rasanya nih otak harus alert terus… tiba-tiba, urusan “bahan ngajar, periksa tugas mahasiswa, persiapan nguji mahasiswa, buat laporan penelitian”…menjadi urusan-urusan yang amat sangat mudah 😉

Minggu kedua dan ketiga…..

Untunglah bala bantuan datang. Teh Rini, istrinya om Ayi, pak sopir kami, bisa bantu jemur-nyetrika dan beberes rumah. Dia bisa 3 jam-an bantu di rumah. Lumayaaaan……..tinggal ibu nyuci tiap malem….di awal-awal sih suka rada malu ninggalin rumah berantakan banget. Tapi selanjutnya…maaf ya teh Rini, kalau tiap ke rumah kayak abis ada badai sandy 😉

Strategi pun mulai dijalankan di minggu kedua. Tempat sampah disiapkan di tiap ruangan. Aturan membuang sampah di tempatnya semakin diketatkan. Jadi tiap pagi, Kaka Azka tinggal buka kresek tempat sampah itu, dan buang…. Kedisiplinan mas Umar untuk jembrengin handuk setelah mandi, nyimpen tas di tempatnya, ngeberesin pasta gigi setelah mandi….semakin ditegakkan juga. Tingkat toleransi ibu mulai membesar…. Sekarang bisa buka laptop dan mengerjakan kerjaan ibu meskipun rumah kurang cling. Pokoknya, asal cucian ada di tempatnya, setrikaan ada di tempatnya, piring kotor ada di bak cuci piring…itu sudah cukup….Soal ngerjainnya kapan..itu mah no problemo haha…

Yang paling kerasa gak terperhatikan adalah belajar Kaka Azka dan Mas Umar. Mana saat itu lagi UTS lagi….Nah…kerasa banget  “berakit-rakit dahulu berenang-renang kemudian” teh…. Energi ibu bener2 gak cukup buat nemenin belajar. Jadi tiap malam ibu cuman ngecek…”kaka…udah belajar? mas Umar…udah belajar?” Kalau Azka biasanya dengan mantap jawab “udah bu…kaka udah kerjain latihan soalnya, terus udah bikin mindmapnya…ini bu..mau enggak kaka ceritain?” katanya sambil menyodorkan selembar penuh mindmap tentang “rangka manusia” ….. dan ibu pun menjawab “hebat…gak usah diceritain kak…ibu yakin kakak udah paham” hehe….padahal mah si ibu teler….. Kalau mas Umar biasanya jawab “udah” sambil matanya gak lepas dari buku KungFu Boy yang sedang asyik dibacanya. Sekali pernah ibu cek…”coba…mas Umar ceritain…besok UTS apa?” sambil tak mengubah badannya yang tengah baca KungFuBoy, dia pun menjawab “ Bahasa Arab…nih udah apal…” lalu dengan lempengnya dia nyanyi lagu “anak gembala”: “wahidun satu…isnaini dua…salasatun tiga…arba’atun empat…khomsatun lima…mari hafalkan bersama-sama…satu sampai lima…lalalalala” naaah…kalau lagi gini…ibu cintaaaaaa banget sama sekolah Kaka dan Umar yang membuat pelajaran kelas 1 menjadi pelajaran yang amat sangat mudah, dengan cara yang mudah pula….

Yang paling bahagia adalah Hana….. Magic word dia kan “Kaka bisa sendiri”… kalau dulu, dia mau mandi sendiri, dilarang-larang….masih dibantuin, masih diliatin..apalagi kalau bikin susu atau teh manis kesukaannya. Nah, kalau sekarang….sebaliknya….ibu suka bilang; “Kaka, waktunya mandi….Kaka mandi sendiri ya….” hehe….Begitu juga kalau bikin susu…”Kaka bisa sendiri kan?” hehe…

The major problem adalah…Azzam nih…. dia yang begitu cool, calm and confident waktu bayi, pas jreng 6 bulan, tiba-tiba berubah jadi bayi yang amat sangat aktif…..Segala macam pengen diambil, gak bisa diajak duduk, selalu bergerak…. gak bisa disambil deh pokoknya…..Meski hebohnya mewarisi kehebohan mas Umar dan Kaka Hana, tapi buat masalah tidur, dia mewarisi kesensitifan Kaka Azka. Nidurinnya berjam-jam…..eh…dia bisa bangun seketika karena suara yang gak terlalu keras. Sedangkan kaka Hana…hobinya adalah teriak-teriak…. Kalau udah situasi kayak gitu….langsung deh si ibu relaksasi…hehe…pokoknya sebulan itu ibu sering banget dah relaksasi sambil berdoa “robbi…habli…minassholihiiiin” 😉

Capek? banget….fisik dan psikis. Fisik mah udah jelas…rasanya remuuuuk banget nih badan…osteoporosis terasa menyerang tulang punggung. Merebahkan diri menjadi hal yang amat mewah… Untunglah punya cadangan air mata yang tak terhingga. Kalau lagi merasa “gak sanggup” …. byur…..air mata pun mengalir deras….;) Kalau dulu, setiap menuju rumah…rasanya legaaa…akan beristirahat….begitupun kalau akan menuju kampus, rasanya semangaaaat akan “berkarya”… sekarang… menuju rumah….kebayang harus nyuci, nyiapin ini itu… dan kalau menuju kampus…biasanya sejam menuju jatinangor dihabiskan untuk baca, tilawah, atau sekedar melamun….namun kali ini, membawa Azzam dan Hana … punya tantangan tersendiri. Mending kalau saat-saat Azzam tertidur….bisa ditidurin…lalu Hana mau tenang dibacain buku….Nah…kadang ada episode Azzam rewel di jalan, dan Hana tidak kooperatif…..relaksasi lagiiiih…;)

Ada dua hal yang ibu upayakan untuk “keep ini mind” dalam situasi yang “abnormal” ini. (1) Tidak menuntut Azka berlebihan (2) Tidak marah-marah. Yang pertama adalah, karena ada kecenderungan untuk “menuntut” Azka sebagai “si sulung”. Yups, memang tak terbayang kalau ibu gak dibantu Azka. Tapi ada saat-saat dimana ibu lagi heboh ini-itu, Azka asiiiiik aja baca Conan … atau nelpon … ceritain Conan ke temannya. Nah, pada saat itulah ibu berupaya untuk menyadari…”she is just a nine years old girl… dia adalah anak kecil….hak-nya lah demikian”…. relaksasi lagi….;). Yang kedua, ibu upayakan banget meskipun….. tetap aja nada suara ibu naik beberapa oktaf.

Satu lagi yang harus ibu handle…..guilty feeling.Kalau Azzam dan Hana sih, on the right hand di day care nya. Malah jadi lebih “terpelihara”. ASI pun jadi mengalir deras lagi karena waktu bersama Azzam jadi lebih banyak….apalagi di tengah-tengah hari kadang suka nyempetin ke daycare buat setor nenen. Hana juga seneng banget karena kalau “sekolah di Jatinangor”, dia bisa pake baju ultraman dan bawa cd ultraman untuk dia tonton;).

Cuman Azka sama Umar nih….Dua minggu itu, adalah UTS dan SSW, special student week. Umar yang biasanya pulang jam 14 dan Azka jam 16 pulangnya jadi jam 10. Nah, dari jam 10 ampe ibu pulang jam setengah 5, itu berarti Azka dan Umar di rumah berdua. Meskipun sudah mengajarkan segala macam aturan untuk mengunci pintu, bagaimana kalau ada tamu, jangan nyalain kompor, dll dll aturan keselamatan …. serta Azka yang nelpon setiap 30 menit sekali, namun tetep aja gak bisa tenang…..

 

 

Advertisements

1 Comment (+add yours?)

  1. Ira
    Nov 08, 2012 @ 08:03:15

    I feel you Fit….. apa lagih lo nggak ada balabantuan. Gw jadi merasa beruntung punya nyokap dan mertua dalam jarak yang berdekatan. Jadi yang satu berhalangan anak2 cukup diangkut ke rumah satu lagi….
    I feel you Fit.. I feel you… sing sabar ya… kerjaan rumah emang nggak ada abisnya… apa lagi dengan 3 anak dan satu bayi (this is definitely very hard). Sing sabar ya buuu…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s