Anak Les Ini-Itu : Tanda Orangtua Cemas?

Suatu saat saya pernah mendengar ada yang berpendapat bahwa orangtua yang mengikutkan anaknya les ini-itu, tandanya orangtua tersebut cemas dan tak punya konsep pengasuhan yang jelas. Saya lupa uy…dimana saya dengar (atau baca ya? ) pendapat ini. Pendapat siapa juga saya lupa hehe…umur 35 tapi udah kena alzheimer;)

Bagaimana pendapat saya terhadap pendapat tersebut ? kkk…..sok penting ya….Tapi memang akhirnya, saya harus berpendapat. Sebab, pertanyaan “apakah anak saya perlu les ini-itu?” atau “salahkah saya jika mengikutkan anak saya les ini-itu?” beberapa kali saya terima dari orangtua.

Saya sendiri termasuk orangtua yang me-leskan anak-anaknya. Azka yang sekarang kelas 5, ikut les fotografi yang ditawarkan di sekolah.  Waktu dia kelas 2-4 pernah les bahasa Inggris dan renang. Umar yang kelas 2, sekarang les futsal. Waktu kelas 1, dia saya les-kan wushu dan bola. Selain itu, sekarang Azka, Umar dan Hana les tahfidz dengan guru privat diundang ke rumah.

Catatan: les ini-itu maksudnya adalah mengikuti beragam les; les renang, les biola, les balet, les menggambar, les calistung, les futsal, les kumon, les vokal, les piano, les pelajaran di sekolah, les ngaji, les bahasa inggris, les wushu, les robotik, les masak dll dll

Menurut saya, untuk menjawab pertanyaan SALAH atau BENAR itu, harus melihat dulu 2 hal.

(1) Faktor orangtua: tujuan orangtua  (2) Faktor anak : meliputi usia anak dan sikap anak terhadap les tersebut.

Mari kita bahas satu persatu…

(1) Faktor orangtua.

Apa tujuan orangtua mengikutkan anaknya les ini-itu? Pertanyaan ini secara CLEAR harus bisa dijawab oleh orangtua. Menurut saya, seharusnya keputusan “operasional” seperti me-leskan anak merupakan: (1)  pengejawantahan dari “visi” orangtua. Ingin mendidik anak yang seperti apa? Misalnya, ortunya pengen anaknya kuat secara fisik. “operasionalisasi”nya adalah les-in anak renang. Ortu pengen anak punya kepekaan perasaan, les-in biola…..saya pengen anak-anak saya dekat dengan  Qur’an, saya les-in tahfidz. Atau ortu mo sekolahin anak ke luar negeri pas SMA-nya, ya dari kecil di les-in bahasa Inggris.

Selain sebagai “operasionalisasi” visi dalam mendidik anak, menurut saya ada 2 lagi hal yang “seharusnya” jadi alasan ortu me-les kan anak-anaknya, yaitu ; (2)  menyalurkan minat, bakat dan potensi anak, (3) menstimulasi aspek yang kurang berkembang  pada diri anak.

Misalnya, ada temen saya les-in anaknya vokal, karena tanpa disangka anaknya juara lomba nyanyi di sekolahnya. Temen saya yang lain, ngeles-in anaknya bola, karena anaknya keren banget kalau main bola. Anak saya yang lain, ngeles-in anaknya piano karena kata guru di sekolahnya, anaknya ini peka nada. Itu contoh alasan ke-2

Saya, ngeles-in Umar futsal karena Umar ini daya tahan fisiknya kurang kuat dan kurang gesit.  Teman saya, ngeles-in anaknya gambar karena motorik halusnya gak bagus. Nah, ini adalah contoh alasan ke-3

Kenapa sih, ortu harus betul-betul mengidentifikasi tujuannya nge-les-in anak? Karena itu, akan berhubungan dengan harapan ortu terhadap anak, dan sikap ortu terhadap hasil les anak.

Dengan tujuan menstimulasi daya tahan dan kegesitan fisiknya, saat saya ‘nonton” Umar yang lagi latihan futsal … ngeliat dia bisa “nyentuh” bola sekaliiii aja saya udah bahagia banget. Saya puji-puji dia…..Coba kalau saya gak “ngeuh” apa tujuan saya…liat temen-temennya keren banget ngegocek bola, tahan sampai berjam-jam lari sana-sini sedangkan Umar setengah main udah keliyatan “teler”, saya pasti stress. Trus kesel sama Umar.

Pemahaman akan tujuan juga akan membuat orangtua memilih tempat les yang “pas” sesuai dengan tujuannya. Kalau tujuannya melatih motorik halus, gak bakalan cari tempat les gambar yang mentargetnya anak-anak lesnya jadi lomba gambar ini-itu….Kemaren saya dapet cerita dari temen yang nge-les-in anaknya balet, ternyata katanya jenis-jenis tempat les balet itu macem2. Ada yang orientasinya stimulasi berdasarkan tahap perkembangan anak, ada yang memang orientasinya ke hasil.

Ada satu lagi sebenarnya alasan yang mungkin buat ortu, yaitu ekslporasi minat, bakat dan potensi anak. Misalnya ibu pengen tahu anaknya bakat di musik ga? ikutin les musik. Pengen tahu bakal di seni gak? ikutin les gambar.

Plus satu lagi kalau jaman sekarang: “daripada di rumah gak ada orang atau cuman ama si bibi aja”….itu juga alasan yang syah sih menurut saya….tinggal liat faktor anaknya.

lesNaaah…jadi, kalau kita gak bisa identifikasi tujuan kita nge-les-in anak, maka…mungkin bener juga sih, bahwa ngeles-in anak ini-itu karena kita merasa “cemas”. Di tulisan sebelum ini, saya sudah jelaskan bedanya cemas ama takut. Mungkin cemas akan masa depan anak, mungkin cemas karena persaingan dengan teman-temannya…“teman-temannya les inggris semua, ya udah saya juga ikut aja”. “Kayaknya keren gitu les biola, ya saya les-in aja”. ….

Kan konon katanya sekarang orangtua menghayati membesarkan anak untuk bisa “survive” di masa depannya tuh beraaaaat banget. Persaingan semakin ketaaaat….Tuntutan semakin kompleks….

Faktor kedua yang harus dipertimbangakan adalah faktor anak.

Anak usia 2 tahun di les-in Bahasa Inggris? sedangkan di rumah gak ada yang ngajak bicara bahasa inggris? gak ada rencana sekolah ke luar negeri? buat apa? ini menurut saya siiih… Jadi kita perhatikan juga usia anak saat memilihkan les. Kaitannya sama faktor tujuan tadi sih.  Saya dulu pernah juga ngeles-in Umar bahasa Inggris. Umur 4-5 tahun ….. trus saya mikir buat apa sih? GJ banget alias ga jelas haha…..

Banyak yang bertanya: “anak bakal stress gak kalau ikut les ini-itu? “…jawabannya…tergantung anaknya….ada anak yang energinya buesar. Dia butuh aktifitas-aktifitas untuk menyalurkan energinya. Tapi ada anak-anak yang energi fisik dan psikologisnya terbatas. Darimana kita tahu? kita liat respons anak. Kalau buat les kumon anak harus dibujuk, trus PRnya maleeees banget dia kerjain, ampe kita paksa dan nangis-nangis….itu pertanda kita sudah “mendzalimi” anak. Tapi kalau anak kita yang balita les macem-macem trus dia tetep hepi, riang gembira….what’s the problem?

Jadi kesimpulannya….yang bisa tahu apakah yang kita lakukan pada anak adalah ekspresi kecemasan atau bukan, hanyalah diri kita sendiri. Keputusan les atau gak les itu, pertimbangan dari dua faktor tadi menjadikan hal ini menjadi kontekstual. Choose what the best for your children happiness….

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s