emergency exit buat persoalan akademik si remaja

Sejak saya dengar suaranya di telpon saat saya masih di perjalanan sore tadi, saya tahu si sulung lagi bete. Dan itu terbukti dari raut wajahnya saat saya sampai rumah. Kayaknya bete banget. Hari-hari si remaja putri ini memang sangat fluktuatif emosinya. Adik-adiknya juga pada takut dan memilih menjaga jarak, takut kena semprot si kaka.

Kalau saya amati, emosinya memang lebih sering negatif. Kesel, marah. Dan menurut saya, itu wajar. Selain karena faktor keremajaannya, ia masih sedang masa adaptasi dengan sekolahnya. Adaptasi yang….kalau saya hayati, cukup berat juga. (1) Adaptasi rutinitas. Jam 6 pagi sudah dijemput, sampai rumah jam 6 sore. (2) Adaptasi tuntutan. Tuntutan dari dalam dan luar rumah terhadap anak SMP berbeda dengan tuntutan terhadap anak SD. (3) Adaptasi tuntutan akademis. Kalau ngintip buku-buku SMP, gileeee materinya kayaknya gak jauh beda sama materi jaman dulu kita belajar nyiapin untuk UMPTN. PLus metoda pembelajarannya yang banyak presentasi. (4) Adaptasi konteks sosial sekolah baru. Saya jadi ingat, dulu pernah diskusi sama seorang teman yang jadi psikolog sekolah. Azka kan masuk sebuah SMP IT yang ada SD-nya. 80% murid SMPnya, ya dari SD tsb. Jadi kebayang, sudah terbentuk dinamika sosial selama 6 tahun dari 80%teman-temannya. Dia dan teman-temannya dari SD “luar”, pastilah jadi “outsider” dan butuh proses untuk lebur. Memang proses sosial dalam konteks seperti ini menjadi lebih sulit adaptasinya, dibandingkan yang masuk SMP negeri misalnya, yang memang bener-bener bentuk kelompok baru.

Jadi, saya kebayang bertapa “berat” beban psikologis yang harus ditanggungnya. Saya coba kasih dia ruang. Kalau lagi bete gitu, saya kasih privasi. Adik-adiknya, udah tau kalau sebaiknya gak ganggu kaka. Biasanya, kalau dia udah siap cerita, dia akan datang ke saya dan cerita apa yang bikin dia sebel dan kesel. Kalau engga, pas saya sudah gak repot dengan adik2nya dan kondisi emosi saya pun oke, saya suka masuk ke kamarnya, ngajak dia ngobrol.

Ternyata malam ini, dia yang mendatangi saya. Dengan muka kusut, dia cerita kalau besok akan remedial ulangan IPS terpadu. Seangkatan diremedial, katanya. Dan dia gak ngerti materinya. Sudah sebulan terakhir ini memang saya mengalokasikan waktu khusus untuk nemenin dia belajar. Bukan nemenin deng…ngajarin dia materi pelajaran. Terutama matematika pastinya, yang dia rasa rumit banget. Memang kalau dilihat tingkat kesulitannya, seperti yang udah saya bilang….materinya teh asa materi jaman dulu ngulik pas mau persiapan UMPTN. Kalau dari segi potensi sih,  saya percaya Azka cukup mumpuni. Cuman masalah klasiknya di Indonesia kan….sistem pembelajaran kurang mendukung terbentuknya “pola pikir” dan “struktur berpikir” yang bertahap pada anak. Media pembelajaran kurang memfasilitasi pemaparan materi dalam cara yang dimengerti sesuai tahap perkembangan kognitif anak. Jadilah, saya guru matematika. Plus malam ini, guru IPS terpadu.

Tadi malam, karena masih riweuh dengan si bungsu dan si pangais bungsu yang masih aktif rebutan ngomong untuk cerita (padahal ya, tadi mereka sore berdua jemput saya ke jatinangor, lalu keliling-keliling cari baju buat manasik haji hari Jumat dan sepanjang perjalanan, ngomooooong terus. ceritaaaa terus. rebutan ceritaaaa terus. Tapi gak abis-abis tuh bahannya …hehe) saya tanya “kaka kan udah ibu ajarin bikin mind map”. “Iya tapi pusing banget, gak ngerti..”katanya setengah mau nangis

Akhirnya, saya ajak dia buat bikin mind map barengan. Materinya mengenai proses pembentukan permukaan bumi. Ah, kebetulan minggu depan saya akan ngajar mahasiswa gimana caranya baca buku, gimana caranya  nangkep struktur bacaan. Saya pun orat-oret…sambil nunjukin gimana caranya nangkep struktur bacaan. Tapi bentar…bentar…bentar….aduh…hiks…ini emang bukunya, bahan bacaannya, strukturnya gak bagus. Gak runtut. Mau bikin mindmap teh, susah banget. Harus baca bolak-balik untuk memahami gimana sih kerangkanya. Ya ampuuuun….pantesan aja 72 anak di sekolah Azka gak ngerti semua…gak cuman Azka yang pengen nangis. Saya juga ……Yah, ini adalah masalah klasik lagi. Banget. Menulis itu, tidak mudah. Menulis, kalau tujuannya membuat orang lain paham, tidak mudah. Apalagi menulis buku untuk anak. Kita harus bener-bener paham dan mau empati, pola pikir anak kayak gimana sih…..Kita harus berpikir keras,  struktur bacaan yang mudah dicerna anak. Pilihan katanya, lay outnya…..

Akhirnya, saya bilang ke Azka, tidur aja dulu. Saya nidurin adik-adiknya dulu. Nanti sebelum sahur akan saya bangunkan, untuk belajar. Saya bilang saya juga butuh waktu untuk paham materinya dan buatin dia mindmap. Saya menangkap raut tak percaya di wajahnya. Haha…memang sih, anak-anak saya tau kalau saya udah bilang “nanti”, itu mereka akan ingetin terus….apalagi kalau adik-adiknya masih bangun. Saya ngerti banget Azka setengah gak percaya. Mungkin di dalam hatinya bilang “yakin, ibu gak akan ketiduran bareng sama adik-adik?” kkkk…. Dan memang itu kejadian…saya ikut tertidur seiring tidurnya Azzam dan Hana….

DSC_0348Tapi jam setengah 2 tadi, saya bangun. Saya inget PR saya. Lalu saya pun mulai baca. Bolak-balik. Gileee materinya pedet banget…banyaaaak banget…Nama-nama batu, jenis-jenis gunung, sedimen, istilah-istilah ajaib seperti epirogenetik, hiposentrum, dll dll. Lalu saya lihat latihan soalnya. Hafalan mengenai istilah-istilah itu. Ah, pantes aja anak-anak di Indonesia pada umumnya benci IPS. Emang paparan materi dan soal-soalnya menyebalkan. Bener….apa sih tujuan pembelajarannya? padahal ya, materi intinya tuh menarik loh. Tentang gimana relief di muka bumi ini terbentuk. Dipengaruhi dua energi. Endogen dan eksogen. Endogen itu apa, gimana prosesnya, reliefnya jadi apa. Demikian juga eksogen.  Tapi kayaknya kalau dari paparan dan soal latihannya, bukan “big picture”nya itu yang dituntut dipahami, tapi detil-detil hafalan yang saya gak yakin akan dibutuhkan oleh anak-anak umur 12 tahun.  Itu, mindmap yang saya bikin itu, cuman big picturenya doang loh…detil hafalannya, masih banyak.

Setelah selesai, saya bangunkan Azka. Saya jelaskan, saya coba kasih ilustrasi dengan contoh-contoh pengalaman dia. Saya perhatikan, wajahnya awalnay sangat kusut, tapi saya coba yakinkan lagi, ceritakan lagi inti materi itu, bahwa ini bisa dipahami. Lalu kita bareng-bareng isi soal latihan.

Anak SMP, dibikinin mindmap? dijelasin? mana kemandirian belajarnya? saya menyebut apa yang saya lakukan sebagai “emergency exit”. Pintu keluar emergency. Kenapa? karena telah terjadi “kebakaran” dalam diri Azka. “Kebakaran psikologis” yang bisa berdampak fatal dan jangka panjang. Apa itu? (1) Hilangnya motivasi belajar. (2) Gak tau gimana menyelesaikan masalah. Helpless. Dua hal yang sangat gawat kalau sampai terjadi.

Saya berharap yang saya lakukan, bisa membantu dia terhindar dari dua dampak di atas. Meskipun saya menjanjikan “ice skating” kalau dia bisa mencapai KKM, tapi bukan itu tujuan utama saya. Saya berusaha agar ia tak apatis, kehilangan motivasi dan perasan tertantang. Konon katanya, motivasi berprestasi itu tumbuh jika tingkat kesulitan yang kita hadapi adalah moderat. Artinya, menantang tapi mungkin untuk kita tundukkan. Nah, kalau 72 anak diremedial, berarti tantangannya tak moderat. Faktor media buku dan metoda pengajaran berarti tak membantu. Nah, kalau anak mengalami kesulitan dan ia merasa tak ada yang membantu, bisa frustrasi dia. Dampaknya, bisa merasa “tak berdaya”. Ini sikap mental yang bahaya banget. Saya mencoba untuk menunjukkan bahwa masalah ini bisa diselesaikan. Bahwa I’m here with you.

Mmmmhhh….pada dasarnya, setiap hari-hari  yang anak-anak kita jalani, adalah ujian kehidupan ya…Pikiran dan perasaan yang mereka alami sehari-hari, akan tersedimentasi menjadi “relief” kepribadian mereka. Saat dunia “tak ramah”, kurikulum “tak ramah”, buku pelajaran “tak ramah”, metode pelajaran “tak ramah”,  maka ya…. tinggal kita orangtuanya ya, yang harus jadi “jangkar pelindung psikologis” mereka. Dan kita pasti bisa….kita punya energi endogen  dan eksogen yang berlimpah …. Rahman dan Rahim Nya, yang ia titipkan pada kita.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s