Sepatu Zebra : serunya jadi ortu anak remaja

Waktu si sulung masih kecil, sebagai mahmud (mamah muda) yang baru punya anak pertama dan anaknya perempuan, saya seneng banget dandanin si sulung pake baju plus aksesori girly. Pinky girl lah…. Kini, si gadis kecil itu sudah 13 tahun. Sudah menjadi “gadis besar”. Gayanya, jauh dari girly. Pilihan warnanya adalah warna gelap. Bahan dan modelnya, super casual. Dari mulai kerudung sampai sepatu. Tiap menjelang lebaran, tantenya yang punya butik pakaian muslimah minta kami memilih sesuka hati model baju yang kami pengen. Tantenya biasanya semangat menunjukkan beragam model rok atau gamis remaja yang feminin; dia akan menggeleng dengan mantap. Sebenarnya kalau mau cari kambing hitam, secara genetik mau secara contoh; memang gaya dan pilihan dia persiiiiiis gaya dan pilihan saya. Casual, gak mau ribet, praktis. Tapi dasar emak-emak…tetep aja sebenernya saya pengen dia tampil feminin 😉

Akhir tahun lalu, waktu saya ke Bali, saya belikan dia sepatu casual yang bahannya dari kain tenun, kembaran sama saya. Tentu bukan jenis sepatu yang kuat. Tapi dia seneng banget. Dipakenyaaaa terus sepatu itu sampai sudah robek-robek. Saya bilang “Kaka, udah waktunya Kaka beli sepatu lagi, itu sudah robek”. Tapi dia selalu menolak. Hampir sepuluh kali lah saya ajak dia -baik tidak sengaja maupun menyengajakan- ke toko sepatu. Semua….dia jawab dengan gelengan kepala. Sampai waktu mau lebaran, saya keseeel banget :“Kaka, masa sih Kaka mau lebaran pake sepatu kayak gitu? ayo masa dari ratusan sepatu di sini gak ada satu pun yaag Kaka suka?”. Dan respons si sulung adalaaaaah….nangis sesenggukan. Sampai saya diliatin sama pengunjung se-jagat toko sepatu itu hehe…

sepatu-kets-model-zebra-wanitaSuatu hari, waktu kita jalan-jalan ke Borma (saat itu saya sudah hopeless dan mengikuti nasihat si abah, membiarkannya “memilih” tetap memakai sepatu butut itu), tiba-tiba si sulung menarik tangan saya; “Bu, ada sepatu yang Kaka mau” katanya. Ah, saya bahagia banget. Saya ikuti dia menunjukkan tempat sepatu itu. Dan, tadaaaa …. saya mau pingsan pas liat sepatu yang ia tunjukkan. Sepatu zebra! kayak yang di samping ini! si gadis manisku suka dan mau pake sepatu kayak gini… saya inget…kalau ada mahasiswa yang pake motif kayak gini saya suka agak “nyureng” hehe…

“Hargai pilihan si remaja, jangan terlalu baper untuk pilihan yang sifatnya tidak prinsip”. Langsung saya inget hal ini. “Owh, emang ini cukup di kaki Kaka? kayaknya kekecilan deh” kata saya. “Iya emang. Kaka mau tanya siapa tau nomernya ada yang pas” katanya penuh semangat. Sambil menunggu si sulung bertanya sama SPGnya, saya langung menghampiri si abah dan curhat: “abah…tau gak…ini sepatu yang dipengenin si Kaka…ya ampuuun….”. Reaksi si abah, udah bisa saya tebak. “Kan dirimu yang bilang….. beda generasi, beda selera. Biarin lah selama bukan hal prinsip”. “Iya, aku tau…tapi motif ini …ya ampuuun..” .Saya masih ingin mengekspresikan perasaan haha…

Si sulung kembali menemui saya, wajahnya sedih; “Engga ada yang pas nomornya Bu”. katanya. Alhamdulillah….sorak hati saya hehe… “Ini bagus Ka…” kata saya menyodorkan sepatu manis bermotif bunga kecil. Si sulung menggeleng dengan mantap. Baiklah….

Meskipun saya sering diminta berbagi mengenai pengasuhan, namun saya senang juga cerita mengenai “babak belurnya” saya menjalani peran mendampingi anak-anak saya dalam tahap-tahap perkembangannya. Jadi apa dong gunanya “belajar parenting” ? kalau tetap merasa kesel, marah, sedih, khawatir, bingung…saat menghadapi episode pengasuhan yang sesungguhnya?

Hhhmmm….menurut saya, belajar ilmu pengasuhan itu bukan untuk membuat kita jadi “lempeng” saat menghadapi situasi yang menantang. Tapi pengetahuan itu akan membuat kita “sadar”, apa yang tengah terjadi pada kita dan pada anak kita saat itu. Istilah keren psikologinya mah mungkin  “metacognition”. Kita jadi kemampuan untuk “thinking about thinking”. Kita jadi tau dan sadar bagaimana cara kita berpikir.

Kalau saya mah suka ngebayangin….dengan pengetahuan kita tentang perkembangan anak, tentang kondisi psikologis orangtua….pas lagi momen kejadiannya teh…kita kesel, kita marah, kita bingung, tapi pengetahuan yang kita punya, membuat seolah-olah “diri” kita keluar, menyaksikan diri kita yang lagi mengalami kejadian tersebut. Kayak kejadian sepatu zebra itu, meskipun saya merasa pengen pingsan dan langsung curhat sepenuh hati ama si abah, tapi pas lagi curhat itu, bagian dari diri saya ada yang menyaksikan itu, lalu ngetawain diri saya haha…

Nah, metakognisi ini yang menurut saya, membuat meskipun kita merasakan emosi negatif, tapi emosi itu “gak masuk ke hati” dan “gak jadi penyakit”. Beberapa waktu lalu ada yang memberi feedbak mengenai tulisan saya di blog ini: “tulisan-tulisan pengasuhan di blog ini membuat saya merasa tidak sendirian” katanya. Yes ! emang itu harapan saya. Demikian pun kalau sharing tema pengasuhan. Bukan untuk mengajari. Da aku mah apa atuh…. GAk ada istilah “ahli parenting”… Tapi niat saya adalah sharing fakta, sharing pengalaman. Karena saya punya kesempatan baca buku, baca hasil penelitian, lakukan penelitian, ketemu klien-klien….

Mengasuh  itu seperti perjalanan panjang. Kalau kita fokus hanya pada akhirnya, sayang…lebih baik kita nikmati pemandangan, cuaca dan segala rintangan yang kita hadapi di sepanjang perjalanan. Geleng-geleng kepala, shock, pengen pingsan, pengen nangis, keseeel bangeeet, …. semua rasa itu, adalah ke-seru-an yang mari kita nikmati. Sambil kita tahu bahwa itu adalah bagian dari perjalanan panjang ini.

 

 

 

 

Advertisements

1 Comment (+add yours?)

  1. Twindya
    Nov 07, 2016 @ 10:25:00

    Membaca setiap tulisan Mbak Fitri selalu menyenangkan dan menambah pengetahuan. Tapi khusus untuk postingan ini, reaksi yang timbul agak berbeda. Hati saya terasa hangat membaca postingan yang ini, karena sangat familiar dengan kondisinya.

    Saya ingat sekali dulu saat masih remaja SMP, saudara kembar saya sama seperti si sulung, susah sekali cari sepatu. Bahkan tiga kota kami datangi Jakarta, Bandung, dan Yogya (karena lagi masa libur lebaran), masih belum ada sepatu yang diinginkan. Mungkin tanpa kami tau, pasti ibu saya mengalami frustasi yang sama seperti Mba Fitri. Tapi alhamdulillah sih seingat saya beliau tidak bereaksi negatif, palingan setiap kali keluar toko cuman bilang “Udah tiga kota masih belum ketemu juga?” Hahahaha..

    Lima atau sepuluh tahun lagi mungkin saya yang akan ada di posisi (frustasi) itu. Makasih Mbak, karena telah dipersiapkan dengan tulisan ini 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s