Dia Ciptakan Seorang Kekasih: Tak Sekedar Puisi

Beberapa minggu terakhir ini, entah mengapa saya teringat sebuah puisi. Bukan puisi biasa. Puisi istimewa. Karena ia sangat istimewa, 15 tahun lalu, saya tuliskan puisi itu di undangan pernikahan kami. Saya juga engga tau kenapa tiba-tiba ingat puisi itu. Padahal ulang tahun pernikahan kami masih 5 bulan lagi.

Masalahnya adalah…. saya gak ingat puisi itu judulnya apa, kata-katanya gimana. Yang saya ingat persis adalah, puisi itu karya Kang Jalal, Jalaludin Rakhmat. Yups, Kang Jalal yang “syiah” itu. Apa itu berarti saya juga syiah? Mangga aja kalau mau menyimpulkan begitu. Tapi saya sendiri berprinsip bahwa fakta bahwa beliau syiah, tak berarti membuat saya harus melihat beliau sebagai orang yang 100% JELEK. Saya tetap mengakui bahwa beliau adalah seorang komunikator yang baik, yang memiliki kemampuan untuk menyampaikan konsep-konsep rumit menjadi bahasan yang ringan dan mudah dicerna. Beberapa karya puisi beliau juga sangat dalam maknanya. Salah satunya adalah yang berusaha setengah mati saya ingat, yang saya tuliskan di surat undangan pernikahan kami 15 tahun lalu.

Saya tanya si abah: “bah, inget gak puisi Kang Jalal yang kita tulis di undangan pernikahan kita?”. Si abah menjawab dengan spontan: “inget” . Wah, surprise banget nih si abah yang selalu lupa dimana nyimpen kunci, dimana nyimpen kacamata, dimana nyimpen pulpen, sabuk, dll inget puisi ! dari 15 tahun lalu! “Apa sih bah judulnya?” tanya saya lagi. “Antara Krawang dan Bekasi kan?” Jawabnya pede. Dasarrrrr….

Maka, langkah terakhir adalah….membuka contekan haha. Saya buka laci tempat saya menyimpan puluhan diary sejak kelas 1 SMP dulu, tempat saya nyimpen file email-emailan kita saat taaruf dulu, tempat saya nyimpen hasil USG anak-anak waktu masih di perut…. dan di situ ada surat undangan pernikahan kami.

Tadaaa…inilah puisi itu ….

Dia Ciptakan Seorang Kekasih

Diciptakan Allah bumi dengan segala isinya
Samudera luas, bukit tinggi, hutan belantara
Diedarkan Allah mentari, rembulan dan gemintang
Diturunkan hujan, ditumbuhkannya pepohonan
Dan disiramkannya tetanaman
Semuanya untuk kebahagiaan manusia

Tetapi Allah Maha Tahu,
Memberikan lebih daripada itu
Diketahuinya getar dada kerinduan hati
Dia tahu, betapa kita sering memerlukan seseorang
Yang mendengar bukan saja kata yang diucapkan
Namun juga jeritan hati yang tak terungkapkan
Yang mau menerima perasaan

Allah tahu pada saat kita diharu-biru
Dihempas ombak, diguncang badai, dan dilanda duka
Kita memerlukan seseorang
Yang mampu meniupkan kedamaian,
Mengobati luka, menopang tubuh yang lemah, memperkuat hati

Allah tahu, kadang kita berdiri sendirian
Lantaran keyakinan atau mengejar impian
Kita memerlukan seseorang
Yang bersedia berdiri di samping kita

………

15 tahun lalu, puisi ini saya maknai hanya sekedar sebagai rangkatan kata yang indah. Tapi saat ini, menjelang 15 tahun menjalani pernikahan, saya menghayati tak sekedar rangkaian kalimatnya, tapi juga maknanya.

Apa yang diungkapkan dalam puisi di atas adalah pengejawantahan dari makna bahwa suami/istri kita, adalah seseorang yang “melengkapkan separuh agama”. Pengejawantahan dari kata “sakinah”; menentramkan. Penggambaran dari keinginan “growing together with you”.

Di usia kita yang menjelang 40 tahun, (usia saya maksudnya haha…); ada sebagian teman kita diuji kesabarannya dengan belum dipertemukan dengan belahan jiwanya dalam ikatan pernikahan. Atau pernah dipertemukan, namun terpisah. Padahal kata seorang teman, memiliki seorang “kekasih” seperti tergambar dalam puisi di atas, adalah suatu fitrah, keinginan terdalam seseorang. Se”hebat” apapun dia sebagai individu. Teman saya tersebut, menyampaikan keprihatinannya akan banyaknya kasus perceraian saat ini. Tapi saya punya keprihatinan yang lain. Keprihatinan bahwa banyak pasangan, menjalani kehidupan pernikahan hanya secara “kasat mata”. Mereka tinggal bersama, ke kondangan pake baju seragam, foto di medsos berdua, tapi secara psikologis, secara batin, mereka terpisah jauh.

Dulu, saya berpikir bahwa waktu, akan menyelesaikan banyak hal. Lamanya waktu menikah, akan membuat kita semakin menyatu dengan pasangan kita. Tapi ternyata tidak. Ada banyak pernikahan yang usianya belasan, puluhan tahun, tapi masih merasa asing dengan pasangannya, hubungan masih didominasi rasa “takut”, atau rasa”tidak percaya”, atau bahkan rasa “gak tau harus gimana”. Padahal tinggal bersama, bicara, berhubungan badan, memiliki putra/putri selama belasan/puluhan tahun.

Lalu apa yang salah? lama waktunya-kah? bukan. Waktu, memang akan mengajarkan banyak hal. Pengalaman, memang menjadi guru yang terbaik. Namun cara kerjanya, bukan dengan otomatis. Allah menganugerahkannya sebagai konsekuensi jika kita sungguh-sungguh mau menghayati dan belajar, mau mencurahkan seluruh energi untuk saling menumbuhkan rasa percaya, peduli, menghargai, menerima, mencintai.

Ya, ada sebagian dari kita diuji dengan psangan yang memiliki gangguan psikologis. Pasangan yang tak punya empati, tak mau belajar, pasangan yang rapuh pribadinya sehingga ia tak bisa mendapatkan masukan, pasangan yang merasa perlu mempertahankan egonya dengan menunjukkan kuasanya. Tapi itu hanya berapa persen? Sebagian besar dari kita, hidup bersama pasangan yang bisa belajar.

Kata seorang teman saya yang penelitiannya di bidang perkawinan, saat ini banyak orang yang kehilangan kepercayaan pada institusi perkawinan. Sebagian dari mereka memutuskan untuk tidak menikah. Sebagiannya memutuskan menikah namun tak percaya bahwa pernikahan ini akan menjadi yang pertama dan terakhir seumur hidup.

Ada juga sebagian yang menyatakan ingin berjuang untuk “tumbuh menua bersama” pasangannya. Sebuah cita-cita mulia. Namun, cita-cita semata tak cukup. Ia harus diwujudkan dalam sebuah kesadaran. Kesadaran ini yang akan membuat kita selalu mengevaluasi. Apakah pasangan kita adalah seorang “kekasih” bagi kita? atau ia hanya sekedar seorang “suami” yang fotonya tertera di buku nikah kita? apakah istri yang telah belasan tahun bersama kita adalah seorang yang menentramkan kita? atau ia hanyalah seseorang yang mendampingi kita saat undangan?

Tumbuh tua bersama, kalau itu menjadi cita-cita kita, semoga Allah memudahkan jalannya. Namun, cita-cita semata tak cukup. Ia harus diwujudkan dalam sebuah perjuangan. Perjuangan ini yang akan membuat kita setelah mengevaluasi, mau “bergerak” untuk mengubah keadaan. Tak hanya diam dan berlindung dibalik kata “sabar”. Karena sabar sama sekali berbeda makna dengan diam tak berupaya.

Ada satu  indikator nyata proses pembelajaran kita dalam pernikahan. Komunikasi. Semakin kita “dekat” secara hati dengan seseorang, maka akan semakin yakin bagi kita untuk mencoba membicarakan apa yang kita pikir dan rasakan pada orang tersebut. Meskipun apa yang akan kita bicarakan adalah sesuatu yang tak nyaman bagi kita atau baginya, kalau hati kita dekat, kita akan punya kekuatan untuk tak menyerah, terus berusaha membicarakannya. Mengapa? kita tahu pembicaraan ini mungkin akan mengesalkan, mungkin akan menyedihkan, mungkin akan melukai, tapi kita saling percaya bahwa ia tak akan pergi. You know what? yang paling menyedihkan buat saya adalah saat bertemu pasangan-pasangan yang pernikahannya telah puluhan tahun, namun menyimpan bom waktu yang meledak di akhir kehidupan mereka.

oldMaka, kalau pernikahan kita sudah belasan atau puluhan tahun, semoga kita semakin dekat pada cita-cita “tumbuh menua bersama”. Namun, ada yang jauh lebih penting dari itu. Apa yang akan kita rasakan saat kita telah berhasil meraihnya?

Apakah saat itu, meskipun tubuh kita telah renta dan ringkih, namun kita tak merasa “sendiri” saat kita berpelukan? sedalam apa pembicaraan kita saat tangan-tangan keriput kita bergenggaman? Apa yang akan kita kenang saat ia meninggalkan kita terlebih dahulu? apakah hanya sebagai seorang suami/istri kita? ayah/ibu nya anak-anak? orang yang selama ini menafkahi keluarga? orang yang selama ini mengelola keluarga? atau, ia sebagai “kekasih” kita? yang kita rindukan untuk menyertai kita di dunia abadi nanti?

Memiliki belahan jiwa adalah sebuah fithrah, kebutuhan terdalam seorang manusia. Maka, bagi kita yang diberikan dengan karunia itu, cara terbaik  untuk mensyukurinya adalah dengan berjuang sekuat tenaga. Sebagai diri, mari kita berusaha menjadi indah, agar pasangan menjadi jatuh hati pada kebaikan kita. Sebagai pasangan, mari kita belajar bagaimana membuka lapis demi lapir barrier psikologis antara kita dan pasangan.

Berpuluh tahun bersamanya, kita harus semakin mengenalnya. Semakin mengenalnya, seharusnya kita semakin tau bagaimana teknik dan strategi bicara padanya. Untuk apa ? untuk mengungkapkan perasaan kita. Untuk memberikan umpan balik padanya. Agar kita semakin saling mendekat. Jangan sampai “keburukan kita”, “keburukan psangan kita”, adalah sama, sejak tahun pertama pernikahan sampai dengan belasan atau puluhan tahun kemudian.

Ikhtiar dan doa adalah dua sayap yang tak terpisahkan. Jangan malas berikhtiar, jangan ragu berdoa. Kebahagiaanperkawinan, adalah sesuatu yang layak kita perjuangkan sampai titik darah penghabisan !

Rabbana hablana min azwajina wa dzurriyyatina qurrata a’yunin waj-’alna lil-muttaqîna imama. “Ya Tuhan kami, anugerahkan kepada kami, pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyejuk hati kami, dan jadikan kami pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa”. (QS. Al-Furqan: 74)

Sumber gambar : https://id.pinterest.com/pin/560909328569893742/

Advertisements

1 Comment (+add yours?)

  1. Pungkas Yudha Susena
    May 19, 2017 @ 22:47:49

    👍

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s