Perjalanan sang uban

Pada suatu hari, ketika saya sedang menyisir rambut, tiba-tiba…… saya melihat selembar rambut putih ! impulsif saya langsung mengontak si abah yang saat itu sedang di Jakarta. Setelah tersambung saya langsung setengah teriak:“abah….aku udah ubanan!!”. Si abah sepertinya sedang meeting penting, terdengar dari suara backgroudnya dan suara pelan darinya: “oh, gitu aja?”  haha…. emang cuman gitu aja sih….kkk.

Ya, sebenarnya sudah setahun ini saya merasa sudah masuk babak baru dalam kehidupan saya. Sudah merasa “tua” haha…. namun bayangan rambut beruban gak pernah kepikiran. Hihiiii…childish banget ya 😉

Penyebab saya merasa “tua”  tampaknya ada beberapa faktor. (1) Dari luar mungkin pengaruh si abah yang sejak berusia 40 tahun lalu, benar-benar menghayati dirinya sudah harus mempersiapkan diri berbekal untuk alam abadi nanti. Maka, topik pembicaraan kita pun berubah. Si abah menjadi lebih “bijaksana” dan “religius”. (2) Memang tahun lalu kami pun masuk fase perkembangan keluarga yang baru. Family with teenager. Maka, obrolan kami pun mulai merambah pada isu seputar calon mantu haha….trus merembet ke soal cucu haha…..(3) Di kampus, perlahan tapi pasti, adik2 junior saya para dosen “muda” menjadi lebih banyak jumlahnya. (4) Di tempat praktek, saya pernah tanya ke rekan saya: kenapa saya gak pernah dapet kasus tumbuh kembang ya? rasanya akhir-akhir ini dapet kasusnya yang “berat-berat”. Trus rekan saya bilang: “Iya lah mbak, kalau kasus tumbuh kembang kan kita yang muda2 yang tanganin. Mbak Fitri mah pegang kasus-kasus yang kliennya minta ditanganin sama psikolog senior”. Oh my god, sayah sudah senior ..saya barus sadar bahwa rekan saya itu, adalah mahasiswa-mahasiswa saya beberapa tahun lalu….haha…(5) Banyak “mantan” mahasiswa-mahasiswa saya yang suka minta “nasihat” dari saya. Yang mau nikah, yang mau tambah anak, yang mau memilih karir…..

Sebenernya, penghayatan bahwa … yups, saya sudah masuk fase “tua”; sama sekali tak saya rasakan sebagai suatu hal yang negatif. Tapi yang jelas penghayatan itu membuat saya seneng sama  2 hal :

(1) Membaca-baca buku mengenai perkembangan manusia. Santrock, dalam bukunya “life span development”, menjelaskan alasan mengapa kita perlu mempelajari perkembangan manusia, melalui sebuah pertanyaan. Pertanyaan yang menggelitik. “Apa pentingnya mengetahui dan memahami perkembangan manusia?”. Pada zaman dahulu kala, kita percaya bahwa perkembanagn hanya terjadi pada anak sampai dewasa. Ketika ia sudah dewasa, maka perkembangan tak terjadi lagi. Stabil. Titik. Tapi ternyata temuan-temuan melalui berbagai metodologi ilmiah menemukan bahwa perkembanagn manusia, berlangsung terus sampai dengan ajal menjelang. Perkembangan itu hakikatnya perubahan. Maka, seperti kata Santrok, menghayati perkembangan yang terjadi pada diri kita mulai sejak saat kita ingat kala kecil dahulu, sampai saat ini, akan memberi kita pelajaran berharga tentang kehidupan. Dan pemahaman terhadap apa yang akan terhadi pada diri kita dimasa yang akan datang, bagaimana itu dipengaruhi kehidupan kita sebelumnya, apa yang harus kita antisipasi dan lakukan saat ini, itu tak kalah berharganya.

(2) Setahun belakangan ini, saya jadi lebih seneng beratifitas dan berinteraksi dengan orang-orang yang usianya di atas saya. Orang-orang yang ketika tahu umur saya 38, mereka berata: “ya ampun Fiiit, masih muda banget”. Atau saat mereka cerita, mereka mengatakan: “waktu kita muda kayak Fitri ya, kita  bla..bla..bla…”. Sejalan dengan yang dikemukakan oleh Santrock, berinteraksi dengan mereka memunculkan suatu gambaran dan penghayatan mengenai apa yang akan saya jalani nanti. Memberi contoh bagaimana saya harus menjalanisnya, memberikan gambaran antisipasi yang harus saya lakukan agar ketika saat itu tiba, kehidupan saya akan baik-baik saja.

Beberapa halnya adalah: (1)  hal keciiiil aja. Dua minggu lalu saya beraktifitas dengan para senior yang usianya sudah diatas 50 tahun. Waktu itu di sebuah hotel, kita menuruni tangga menuju ruang makan. Saya jalan biasa, trus pas sampe bawah, saya baru menyadari bahwa para senior saya masih setengah tangga. Pas ketemu di bawah, salah seorang senior saya bilang : “beda ya, anak muda mah. Turun tangga juga meni gesit, udah gak kekejar sama kita. Kita mah lutut udah gak kuat Fit lompat-lompat kayak Fitri. Pengalaman itu, tak akan saya alami kalau saya bergaul dengan teman-teman seusia dan yang lebih muda. Sebuah pengalaman yang menumbuhkan empati buat saya. Trus lalu mereka ngobtolin pengalaman menopause. Sebuah hal yang akan saya jalani kalau umur saya panjang sampai di saat itu, yang gak kebayang saat ini.

(2) Bergaul dengan mereka para senior itu, juga membuat saya terpapar pada pola pikir “bijaksana”. Saya terpapar pada sisi-sisi yang selama ini tak pernah terpikir untuk saya pertimbangkan. Saya jadi paham bahwa ada dimensi lain yang menambah bobot kualitas sebuah sikap, pilihan dan perilaku selain hitam–putih “benar-salah” atau “baik-benar”; yaitu “wisdom”.

(3) Pelajaran yang paling berharga dari mereka-mereka adalah pelajaran “self acceptance”. Penerimaan diri. Saya amat bersyukur di berbagai tempat saya beraktifitas baik aktifitas formal maupun non formal, saya selalu bersama dengan para perempuan “kuda perang” kalau istilah saya. Para wanita yang tak pernah berhenti berkiprah, sampai detik terakhir kehidupan mereka. Secara teori, hal yang paling mendasar dari “menjadi tua” adalah, kondisi fisik yang menurun. Nah, Saya seneeeeng banget kalau berada di antara mereka dan mereka mentertawakan penurunan kemampuan fisik mereka. Misalnya waktu itu saya pernah senam pagi bareng para senior. Lalu mereka mentertawakan gerakan-gerakan yang sudah tak sanggup mereka lakukan. Konon, mentertawakan kelemahan diri adalah tanda penerimaan. Awareness mereka terhadap keterbatasan fisik mereka, tak menghalangi mereka untuk tetap berkarya. “Aku mah udah gak bisa baca huruf kecil Fit. Boleh gak naskahnya diketik font 18?”. Tak ada rasa frustrasi dengan kemampuan yang menurun. Tak ada excuse. Mereka tetap memeriksa naskah saya dengan cermat. Tak bisa membaca huruf dengan ukuran standar, tak jadi halangan buat mereka.

stock-vector-cartoon-illustration-of-a-woman-during-different-life-stages-life-cycle-growth-development-153737195.jpgDua pengalaman ini, membuat saya merasa bahwa kehidupan ini, dari awal lahir sampai dengan menutup mata nantinya, adalah sebuah perjalanan yang seru. Selalu ada hal baru yang bisa kita pelajari. Selalu ada hal yang bisa kita lakukan. Selalu ada pengalaan yang menyenangkan di setiap fasenya, dalam bentuk yang berbeda. Maka, di hari ulangtahun ini, saya menghayati bahwa usia 60,70, itu adalah usia yang pendek. Itupun kalau sampai di usia itu. Tapi saya sangat excited menjalani hari-hari menjelang usia-usia ke depan. Ada banyak hal yang ingin saya pelajari. Ada banyak hal yang ingin saya lakukan,  ada banyak pengalaman yang ingin saya coba dalam sajadah panjang kehidupan ini. Saya tak tahu uban di kepala saya akan menemani saya mempelajari apa, menjalani apa dan berapa lama.

Namun, saya berdoa untuk dipanjangkan umur. Bukan sembarang panjang umur. Tapi umur panjang dengan amal sholeh, bukan hanya amal baik. Maka, untuk teman-teman yang mengucapkan ulang tahun pada saya di hari ini (geer haha…..), mohon perkenan untuk menambah doanya menjadi “umur panjang dengan amal sholeh yang banyak”

Dari Abu Hurairah RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Maukah aku beritahukan kepada kalian tentang orang yang paling baik diantara kalian ?”. Para shahabat menjawab, “Ya, mau”. Beliau bersabda, “Orang yang paling baik diantara kalian ialah orang yang paling panjang umurnya dan paling baik amalnya diantara kalian”. [HR. Ahmad, para perawinya perawi shahih. Ibnu Hibban di dalam shahihnya dan Baihaqi]

Advertisements

1 Comment (+add yours?)

  1. @nurulrahma
    Feb 21, 2017 @ 14:37:41

    Selamat milad, ummi shalihaat
    Semoga umur panjang dengan amal sholeh yang banyak yaah…
    Kapan2 insyaAllah kita meet up yaa, bisa di Bandung, Surabaya, atau di bumi Eropa, aamiiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s