Seribu satu ibu, siapa bintangnya?

personalised-learning-whySebagian teman-teman mungkin sudah pernah melihat gambar di samping ini.

Gambar di samping ini biasanya banyak muncul saat musin UN. Pesan yang ingin disampaikan melalui gambar ini adalah: bahwa setiap anak berbeda. Mereka punya potensi masing-masing, namun tak sama. Oleh karena itu, tidak benar kalau mereka diuji dengan cara yang seragam.

Sebagai pendidik, saya setuju dengan filosofi dasar itu. (1) setiap manusia punya potensi; (2)  potensi setiap manusia itu berbeda-beda. Yang ingin saya garisbawahi adalah kata “manusia”-nya. Manusia itu, adalah semua orang. Anak, remaja, dewasa; dengan peran masing-masing: sebagai siswa, sebagai istri/suami, sebagai ibu.

Sebagai lanjutan dari filosofi itu, maka dalam tataran aplikatif psikologi positif memberikan arahan:

(1) Identifikasi dan hayati kelebihan kita, maksimalkan. (2) Kenali dan akui kelemahan kita, belajar memperbaikinya namun kita kenali batasnya.

Orang yang telah berhasil melakukan dua hal diatas, akan tumbuh menjadi pribadi yang “lentur”, atau bahasa psikologi-nya “resilient”. Bahasa populernya tangguh, kuat.

Anak-anak yang  kenal dan menghayati kelebihannya di satu sisi namun mengakui kelemahannya di sisi lain, akan bisa menertawakan kelemahannya tanpa merasa harga dirinya terluka. Karena ia masih punya “harga” dalam hal yang lain. “Iya, gue emang bego banget kalau belajar matematika. Tapi kalau main basket, gue jagonya. Makanya kalau belajar matematika gue harus ekstra. Dan target gue nilai 80 aja udah cukup”.

Seorang suami yang  kenal dan menghayati kelebihannya di satu sisi namun mengakui kelemahannya di sisi lain, akan bisa menertawakan kelemahannya tanpa merasa harga dirinya terluka. Karena ia masih punya “harga” dalam hal yang lain. “Iya, Aa emang susah banget untuk bisa romantis. Tapi kalau Eneng dan keluarag besar Eneng butuh bantuan apapun, asal Eneng bilang, malaikat juga tahu, Aa yang akan jadi juaranya” (haha……. udah mulai romantis tuh si aa).

Seorang ibu yang  kenal dan menghayati kelebihannya di satu sisi namun mengakui kelemahannya di sisi lain, akan bisa menertawakan kelemahannya tanpa merasa harga dirinya terluka. Karena ia masih punya “harga” dalam hal yang lain. “Mendongeng buat anak sebelum tidur? duuuuh…saya mah angkat tangan. Tapi kalau cariin buku cerita yang seru, lalu bacain dengan cara yang seru, saya jagonya”.

Tidak ada manusia yang sempurna. Tidak ada ibu yang sempurna. Kita sudah tau itu. Masalahnya adalah di jaman medsos ini, informasi yang kita serap sebagian besar adalah informasi yang menggambarkan “kesempurnaan” seseorang.

Misal, kalau saya liat-liat di instagram, orang-orang yang posting foto disana teh meni gareuliiiiiiis banget. Yang bukan artis teh meni kayak artis semua. Haduuuh…stress sayah kalau suami sayah ketemu wanita di luar teh sekinclong itu semuah.  Tapi kalau dipikir pas lagi jernih, ya iya lah …mereka kan posting foto terbaik ya? hanya sedikit yang “berani” posting foto “jelek”nya. Maka, dunia di medsos adalah dunia maya. Bukan dunia nyata. Bukan realitas yang sesungguhnya.

Tidak ada anak yang sempurna. Kalau kita baca di medsos para ibu menampilkan prestasi anak-anaknya; sudah hafal sekian juz di usia semuda itu, memegang piala juara lomba main piano, terlihat foto sertifikat juara olimpiade, foto nilai NEM yang rata-ratanya diatas 9, atau kita membaca cuplikan pembicaraan ibu-anak dengan bahasa yang “dewasa”, atau membaca cerita betapa sholehnya anak usia belasan;  kalau kita lalu menganggap itu adalah realitas sesungguhnya semua anak di dunia,  dan betapa “gak punya apa-apa”nya anak kita, maka kita telah terjebak di dunia maya, dunia semu. Kita harus menjernihkan pikiran kita agar kembali ke realitas: tidak semua anak juara, tidak semua anak hebat. Anak-anak yang ditampilkan sebagai anak yang “hebat” itu, sebagai manusia pasti punya sisi “biasa” yang kebetulan tak ditampilkan oleh ibunya di medsos.

Tidak ada ibu yang sempurna. Kalau kita lihat di medsos ibu yang kreatif bikin bento untuk anaknya tiap hari dengan tema yang beragam, atau ibu yang sharing kurikulum dan worksheet homeschooling yang super keyyeen,  atau ibu-ibu yang bercerita betapa sabarnya ia menangapi kerewelan anak-anaknya, dan kita menganggap bahwa semua ibu di dunia ini seperti itu, lalu kita merasa kita tidak layak jadi ibu, maka… kita telah terbawa arus dunia maya. Kita harus kembali ke realitas. Ibu-ibu yang kreatif bikin bento, belum tentu telaten menemani anaknya bermain. Ibu-ibu yang keren bikin program homeschooling, belum tentu kreatif bikin makanan kesukaan anak-anak. Ibu-ibu yang sabar, belum tentu bisa tegas memberikan batasan.

Menjadikan orang lain sebagai panutan untuk menjalankan peran kita sebagai ibu dengan sebaik mungkin, adalah hal yang baik. Namun berusaha menjadi seperti “dia”, itu adalah salah. Karena kita bukan dia, anak kita tidak sama dengan anak dia. Kalau kita merasa panutan kita sempurna dan kita tak pantas serta tak layak jadi ibu karena tak seperti itu, kita telah melecehkan Allah. Allah yang maha sempurna tentu sudah mengukur; saat ia titipkan janin ke rahim kita, telah disertai potensi untuk menjalankan amanah ini dengan baik.

Potensi ini harus diasah, ya. Dengan cara memahami bahwa kita tidak sempurna. Allah sudah ciptakan kita dengan kelebihan kita. Maka, karena waktu kita hanya 24 jam sehari, kita boleh mencari informasi dari lingkungan. Melihat kreatifitas para ibu, membaca prestasi anak-anak lain, berbincang tentang isu-isu pengasuhan… Namun jangan terlena. Jangan sampai tidak ada waktu untuk berselancar menghayati kelebihan diri sendiri dan mengakui kelemahan diri. Berbincang dengan diri untuk mengevaluasi seefektif apa pendekatan kita sama anak kita.

Sekarang ini banyaaaak sekali grup-grup parenting, dengan segala macam bentuknya. Dengan beragam tipe narasumber. Ada yang bentuknya seperti guru-murid; ada yang bentuknya model-follower, ada yang bentuknya diskusi. Sebagai khtiar menjalankan peran sebagai ibu dengan baik, itu oke. Tapi ingat… mencari imu itu buahnya adalah amal. Segera setelah dapat suatu ilmu, amalkan. Monitoring. Evaluasi.

Kalau setelah dapat ilmu lalu kita jadi stress, jadi merasa tak pantas, jadi gak pede, anak kita kayaknya gak ada kelebihannya,  banyak kurangnya, anak kita bukan anak yang sholeh, nah…mungkin kita harus evaluasi kembali cara kita belajar.

Yang kita harus ambil itu adalah “prinsip”nya, bukan bentuknya. “Aduh, teteh itu mah kalau anaknya mau tidur dinyanyiin, pantes deket banget sama anak”. Bukan “nyanyi”nya yang harus kita ambil. Tapi prinsip bahwa ibu harus dekat dengan anak. Caranya? be your self, ibu ! bisa dengan jalan-jalan bareng, bisa masak bareng, nyalon bareng. Gimana taunya anak kita udah deket atau belum sama kita? kita yang evaluasi. Kita rasakan. Kita tanya anak kita. Kita akan tahu. Tapi kalau kita fokuskan energi kita untuk tanya tips dari orang lain, kepekaan kita jadi gak terasah.

“Aduh, ibu itu mah kreatif banget bikin stiker sebagai reward kalau anaknya disiplin”. Bukan kemampuan bikin stiker lutu nya yang harsu kita ambil, tapi konsistensi ngasih rewardnya. Caranya? be yourself ibu ! bisa pake “toples kebaikan”; beli toples lalu reward buat anaknya adalah dengan masukin kelereng… Gimana taunya cara kita efektif engga bikin anak disiplin?   kita yang evaluasi. Kita rasakan. Kita cermati kedisplinannya, meningkat atau engga. Kita akan tahu. Tapi kalau kita fokuskan energi kita untuk tanya tips dari orang lain, kecermatan pengamatan kita jadi gak terasah.

Jangan habiskan waktu untuk mengelola pertempuran emosi negatif dalam diri, apalagi bergumul untuk mencari jawaban: apakah saya ibu yang baik? apakah saya pantas? apakah saya layak?

Waktu kita sangat terbatas, sedangkan anak-anak, butuh emosi terbaik dari diri kita. Ibu yang mengenali dan menghayati kelebihannya serta mengakui kelemahannya, berusaha belajar namun tetap memaafkan ketidaksempurnaan diri, akan menjalankan perannya dengan harga diri yang tinggi namun tetap rendah hati. Dia tak akan patah dan menyerah. Dia akan menertawakan kegagalannya, lalu bangkit mencari cara lain.

Kalau ada 1001 satu ibu, ada 1001 kepribadian yang berbeda. 1001 potensi diri yang berbeda. 1001 gaya yang berbeda namun dengan prinsip kebaikan yang sama.  Tapi kalau 1001 ibu itu mencurahkan seluruh nerginya untuk mengamalkan, memonitor, mengevaluasi secara serius pengasuhannya, maka mereka semua adalah bintang. Dalam bahasa saya, mereka adalah bukan emak biasa. 

Advertisements

1 Comment (+add yours?)

  1. bunda rumaysa
    Aug 03, 2017 @ 11:44:30

    Bu Fitri, keren banget tulisannya. Mewakili apa yang selama ini saya fikirkan jika melihat postingan ibu-ibu super di medsos itu. Dunia maya memang hanya menampilkan kebaikan-kebaikan saja, karena pada dasarnya manusia malu jika kekurangannya diketahui orang. Maka kita yang hidup di dunia nyata jangan sampai membandingkan kehidupan kita dengan dunia maya orang lain.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s