Menemukan binar di mata anak-anak kita

Rasanya udah dua kali deh saya menulis tema ini; “binar mata”. Ih, suka banget sama frase ini.  Salah satu yang saya ingat adalah tulisan yang berjudul https://fitriariyanti.com/2017/02/06/tentang-binar-mata-anak-anak-kita/

Salah satu kalimat dari tulisan tersebut adalah “…. sesuatu yang dipilih dan digeluti karena passion, akan dilakukan dengan penuh kesungguhan. Dan orang yang bersungguh-sungguh itu, selalu mempesona. Selalu menginspirasi. Selalu menggerakkan”.

IkigaiNah, di tulisan ini saya akan menceritakan 3 orang yang saya temui, yang sudah menemukan “ikigai”nya.

Bahasa populernya, ikigai adalah the thing that gets you up in the morning. Apa yang membuat kita semangat bangun di pagi hari dan semangat menjalani hari demi hari kita, membuat kita mengatakan : I love my day, I love my life. 

Ah, bagi kita yang muslim mah yang harus jadi ikigai teh beribadah atuh; kan Allah menciptakan manusia hanya untuk beribadah kepadaNya. Yups! Seratus! Tapi kalau ibadah itu hanya dimaknakan sholat-tilawah-puasa; kurang pas. Bukankah setiap helaan nafas dan tiap detik hidup kita ibadah?  Dan Allah gak memerintahkan kita buat sholat tanpa henti. Itu artinya, setiap yang kita lakukan, adalah bernilai ibadah jika memenuhi syarat syar’inya.

Menjadi ibu rumah tangga: mencuci, menyetrika, nyebokin anak-anak, masak, adalah ibadah. Menjadi profesor fisika, menguak misteri alam semesta, menemukan sunnatullahNya, adalah ibadah. Menjadi dokter, akuntan, guru, terapis, Konsultan IT, pelayan minimarket; apapun yang kita lakukan, bisa jadi ibadah.

Tentu berbeda saat kita mengerjakan aktifitas yang bernilai ibadah dengan “malas-malasan”; “tertekan”; “merasa itu adalah kewajiban”; dan kehilangan makna- dengan ketika kita menjalankan ibadah dengan mata berbinar, penuh kerelaan, penuh semangat-penuh penghayatan dan pemaknaan.

Seorang ibu yang menemukan bahwa menjadi ibu rumah tangga adalah ikigai-nya, akan menjalani pekerjaan “remeh-temeh-monoton” yang membosankan dan menekan bagi sebagian ibu lain, dengan penuh penerimaan dan sukacita. Apa tanda seseorang telah menemukan “ikigai”nya? ia tampil mempesona, menginspirasi dan menggerakkan buat orang-orang yang terpapar olehnya. Menjadi apapun ia! dengan atau tanpa prestasi kasat mata.

Beberapa bulan lalu, saya menemui seorang dokter untuk membantu permasalahan kesehatan ayah saya. Nama dokter ini, sudah sering saya dengar dari beberapa kenalan yang memiliki kondisi kesehatan serupa ayah saya. Recommended. Ketika saya telpon tempat praktek dokter tersebut, costumer service-nya minta saya datang tepat waktu. “dokternya on time banget bu” katanya. Oke.

Waktu menunjukkan jam 4 kurang 5 menit di ruang praktek dokter tersebut. seorang bapak masuk ke ruang tunggu dengan wajah ramah. Menyapa beberapa petugas, dan menghampiri ibu-ibu customer service. “Pa kabar? gimana anaknya udah sembuh? Nih, aku punya oleh-oleh kemarin dari Bangkok”. “Ih dokter…selalu aja kalau dari mana-mana inget oleh-oleh buat kita”. Oh…dia dokter toh. Bla,,bla,,bla,,perbincangan ringan dan penuh tawa. Masuk ruangan, lalu kami dipanggil. Ternyata dokter yang sering saya dengar namanya itu ! langsung jatuh cinta deh. Sama keramahannya, sama caranya menjelaskan kondisi ayah saya yang secara medis berat  namun bisa ia paparkan dengan perspektif lain sehingga bikin kita menerimanya dengan “ringan”, kesediaannya menghubungi dokter lain di RS yang akan kami tuju. Bidangnya yang terkait dengan penyakit kronis dan terminal, tidak membuatnya kehilangan “kehidupan”. Beliau begitu  “hidup dan menghidupkan”. Enjoy, sangat menikmati profesinya. Menurut saya, ia telah menemukan ikigai-nya. Mempesona.

April lalu, setelah pentas seni perpisahan di sekolahnya, si bungsu “terpilih” untuk kembali mementaskan sandiwara yang sama, di festival hutan raya juanda. Sutradara sekaligus pembimbing teater anak-anak TK itu, adalah seorang Bapak dua anak. Menurut kacamata psikologi, dia sangat bisa membuat alur yang “pas” untuk kodisi anak-anak umur 3,4,5 tahun itu. Alur cerita, dialog, gerak dan kombinasinya membuat sandiwara anak-anak itu begitu hidup dan dapat dinikmati secara “profesional”. Baru kali itu saya melihat proses bagaimana beliau melatih anak-anak ini. Beliau yang juga berperan sebagai “pemain utama”; musuh dari anak-anak itu, all out sekali bermain perannya. Ia tak menegur anak-anak yang mengobrol, yang gak mau diem, tapi ia menjadikan itu bagian dari cerita. Yang bikin mata saya berkaca-kaca dan “jatuh cinta” padanya adalah, pada saat ia menutup sesi latihan itu. “Anak-anak, anak-anak latihannya hebat sekali. Semangat, dan bergembira. Besok, kita akan ditonton tidak hanya oleh mama papa kalian, tapi oleh orang lain yang tidak kalian kenal. Besok anak-anak mainnya harus lebih …..” Saya menduga ia akan mengatakan “lebih sungguh-sungguh, atau lebih serius”. Tapi diluar dugaan, ia mengatakan: “lebih bergembira lagi ….” Kata-kata akhir itu, disambut sorak -sorai anak-anak. Ah, ia begitu larut dengan keriangan anak-anak. Menurut saya, ia telah menemukan ikigai-nya. Mempesona.

Tahun lalu, saya sempat akan memindahkan sekolah si gadis kecil. Gurunya mengecewakan sekali. Sudah sampai batas toleransi saya. Padahal selama menyekolahkan si sulung 6 tahun, si bujang kecil 5 tahun, dan si gadis kecil satu tahun di sekolah tersebut, selalu kagum dengan sistem pembelajaran dan pendekatan guru di sekolah ini. Karena si gadis kecil tidak mau pindah, maka saya berharap guru di kelasnya sekarang, kembali guru-guru yang menyenangkan seperti pengalaman-pengalaman sebelumnya. Dan doa saya terkabul. Wali kelas si kelas 3 itu, adalah guru “favorit” semua anak. Dan sangat terasa sejak awal bergabung di grup wa, semakin jelas saat pertemuan dengan orang tua minggu lalu. Beliau sangat enerjik.

Saya psikolog anak. Tapi mendengarkan penuturan beliau mengenai sistem yang ia bangun, perspektif-perspektif beliau tentang anak-anak, jujur saya sampai berkaca-kaca. Begitu menggerakkan. Di saat saya sering mendengar perspektif guru: “yang paling berperan kan orangtua di rumah”, jadi tetap tanggung jawab orangtua yang lebih besar; bu guru ini tiap jumat sore berpesan pada kami: “ayah bunda, titip anak-anak ya….sholat lima waktunya, sholat dhuhanya, adab-nya” . Ya ampuuun…menyentuuuh banget.  Seolah anak-anak ini sepenuhnya tanggung jawab beliau. Tiap hari, sepulang sekolah, kami akan mendapatkan foto-foto bahkan video proses pembelajaran hari itu. Si gadis kecil pun cerita: “Pas belajar selalu sambil ada lagu bu, lagu anak-anak. Jadi enakeun belajarnya.” Si gadis kecil yang “free spirit” dan gak terlalu minat ke akademik pun tiap hari jadi semangat. Ngapalin perkalian lah, minta latihan mencongak lah…. Ibu guru itu, begitu dinamis, begitu menikmati perannya. Menurut saya, ia telah menemukan ikigai-nya. Mempesona.

Dari ketiga orang yang saya temui di atas, saya menarik satu kesimpulan baru, selain kesimpulan sebelumnya :

(1) Sesuatu yang dipilih dan digeluti karena passion, akan dilakukan dengan penuh kesungguhan. Dan orang yang bersungguh-sungguh itu, selalu mempesona. Selalu menginspirasi. Selalu menggerakkan”.

(2) Ikigai bukan tentang “menjadi apa” dan “di lingkungan bagaimana”. Mau pekerjaan formal atau pekerjaan informal; pekerjaan yang stressful atau pekerjaan freelance; pekerjaan besar atau pekerjaan kecil; bidang   akademik atau non akademik, kalau itu adalah ikigai kita, kita akan melakukannya dengan penuh kebahagiaan. Badan boleh lelah, namun jiwa selalu penuh. Eksistensi dan prestasi mah hanya konsekuensi.

Bagi saya yang bergerak di bidang individul differences, saya sangat yakin dengan hadis “setiap orang dimudahkan untuk apa ia diciptakan”.

desktop_ikigaiMaka, sebagai orangtua, tugas kita adalah mendampingi anak-anak kita menemukan ikigainya, menemukan “binar mata”nya. Kalau kita lihat dari diagram venn-nya, ikigai adalah irisan dari :

(1) what you love; (2) what you are good at; (3) what you can be paid for; (4) what the world need. 

Kapan anak kita harus menemukan ikigainya? kalau dari psikologi perkembangan, harusnya di usia dewasa muda. Tapi itu berproses. Ikigai adalah journey of self discovery. Dan self discovery itu, dimulai sejak dini.

Menurut saya, dua poin pertama: what they love dan what they are good at, sudah mulai bisa diamati dan dieksplor sejak prasekolah, terutama di usia SD, dan sudah semakin mengerucut serta menguat di usia SMP. Diskusi mengenai dua poin selanjutnya ; what you can be paid for dan what the world need, bisa memanfaatkan moment pemilihan jurusan di Perguruan Tinggi saat anak di SMA. Poin terakhir levelnya sudah abstrak.

Tapi yang harus diingat: itu adalah proses. Sering orangtua bertanya: apakah ada test untuk menemukan minat dan bakat anak? banyak yang menawarkan dengan segala macam bentuk dan harga. Tapi saya sendiri selalu mengatakan, alat test yang paling akurat adalah, pengamatan orangtua yang sekian tahun bersama anak. Yang lain hanya membantu.

Mengapa kita orangta sering “nge-blank” melihat arah potensi anak? menurut pengamatan saya, salah satunya adalah karena kita membatasi apa yang diamati hanya dalam konteks akademik. Matematika jelek, bahasa gak suka, seni gak terampil. Jadi diarahkan kemana dong? Padahal kalau kita membuka mata, mungkin kita akan melihat jelas bagaimana anak kita  adalah seorang yang supel. temennya banyaaaak…selalu kepilih jadi ketua, kalau jadi sie danus pas bazar SMA, selalu dapet banyak karena bisaan melobi donatur.

Anak kita nilanya lempeng…gak ada yang menonjol. 8 semua. Arahkan kemana dong? Bingung. Mari buka mata. Dia selalu jadi tempat curhat temennya. Dia selalu ngemong adik-adiknya. dia selalu care sama kondisi orangtuanya. Banyaaaak profesi di bidang social service yang akan bisa dilakukan anak ini dengan mata yang berbinar dengan potensinya ini.

Pengalaman saya dalam kasus-kasus penjurusan, orangtua yang anaknya “gak menonjol” bisa jadi sama pusingnya dengan orangtua yang anaknya “menonjol semua”. Matematika, 10, bahasa 10, IPA 10, harus diarahkan kemana?

Tetap, mata dan telinga orangtua adalah alat test terbaik. Dengarkan intonasi saat ia menceritakan sesuatu. Lihat binar matanya, semangatnya, antusiasmenya. Itulah potensi ikigainya. Saya menyimpulkan ini dari si bujang kecil. Setiap kali bagi raport, saya minta masukan dari gurunya, guru-gurunya selalu bilang: “Apa ya, Udah bagus da. Nilainya bagus semua. Bisa diarahkan ke mana aja”. Oke…jurusan apa yang keren? informatika! si abah nyariin website yang berisi latihan koding untuk anak. Ada level-levelnya. Sehari, dia udah gak keliatan main itu lagi di laptopnya. Saya tanya, “udah beres sampai level terakhir bu”. Mudah buat dia. Tapi apakah matanya berbinar? apakah ia bangga? engga. Mungkin kalau saya “paksa” dia masuk bidang seperti itu, dia bisa. Tapi apakah ia akan bahagia dan “mempesona?” I’m not sure. 

Tapi kalau dia udah ngomongin fakta-fakta fisika, apa yang ia baca, apa yang ia dengar, intonasi semangat itu saya dengar. Tontonanfavoritnya di TV, science of stupid yang membahas prinsip-prinsip fisika dalam kehidupan sehari-hari. Tontonan yutubnya, eksperimen-eksperimen sains. Kalau ditawarin hadiah, mintanya kit sains. Pernah dia bikin eksperimen apaaa gitu… saya gak pernah liat dia setekun itu berjam-jam dan ber yes ria semembuncah itu saat saat berhasil. Fisika murni! itu kesimpulan kami sejauh ini. Gak masuk teknik? gak keren atuh…sayang kan pinter. Ah, hidup mah terlalu singkat untuk cuman buat dapetin kata keren menurut orang lain.

Gimana kalau gak kunjung terlihat? mungkin kita kurang memberikan wawasan dan pengalaman buat anak. Ikutkan anak macam-macam kegiatan, bereksplorasi, lalu amati. Tenaaaang…jangan kabita sama kabar kalau di luar negeri anak udah menjurus ke salah satu bidang di usia dini. Beda sistem, beda kultur. Sistem besarnya gak pas sama di Indonesia. Begitu kesimpulan disertasi teman saya.

Jadi, mari berseluncur ke dalam diri kita, temani anak-anak kita berseluncur ke dalam dirinya, menemukan fithrah keuikan penciptaan Sang Maha dalam dirinya. Kalau udah ketemu, binar mata itu akan terlihat. Mempesona.

 

 

 

 

Advertisements

The Teenage Brain : Being Teen (1)

the-teenage-brain-hc-c-1420580254Paling seneng kalau lagi punya buku keyyen yang sedang dibaca. Kala penat melanda, membaca buku keyyeeen sambil tiduran adalah dream comes true. Buku keyyen yang sedang saya baca adalah The Teenage Brain : A Neuroscientist’s Survival Guide to Raising Adolescents and Young Adults. Buku ini sudah dibeli sejak April lalu, bareng sama buku Harry Potter and The Cursed Child. Tapi tentunya buku Harry Potter duluan yang tamat haha….Buku ini tebalnya 358 halaman, berisi 17 bab utama plus 2 bab pengantar dan penutup.

Saya baru baca bagian Introductionnya: Being Teen. Tapi saya udah jatuh cinta banget sama buku ini. Dan sangat kabita untuk bisa nulis buku kayak gini suatu saat nanti. Buku ini adalah buku “ilmiah”, terlihat jelas dari referensi yang terdiri dari jurnal-jurnal ilmiah plus adanya indeks di bagian belakang buku ini. Pantaslah karena ditulis oleh seorang profesor neurologi. Beliau adalah Frances E. Jensen, MD, kepala departemen neurologi di Perelman School of Medicine, University of Pennsylvania. Sebelumnya, beliau adalah profesor neurologi di Harvard Medical School.

Tapi bukan itu yang bikin buku ini mempesona. Beliau menuliskan buku ini bukan hanya sebagai seorang profesor, namun sebagai seorang ibu. Ke”kaget”annya menghadapi perubahan perilaku pada dua puteranya saat memasuki tahap perkembangan remaja-lah yang mendorong ia menuliskan buku ini. Karena itulah meskipun kontenya ilmiah, bahasa di buku ini jauh dari ke”garing”an bahasa ilmiah. Penuh dengan warna emosi yang menyentuh. Sebagai emak dari remaja, saya pengen toss-an sama beliau haha… Bahasanya mengalir ringan, bahasa “curhat” emak-emak kkk… Kebetulan bahasa Inggrisnya lumayan gampang untuk dipahami oleh saya yang kemampuan bahasa inggrisnya pas-pasan.

Ikatlah ilmu dengan menuliskannya, begitu kata Ali Bin Abi Thalib. Maka, bab per bab yang saya baca dalam buku ini ingin saya abadikan di sini. Meskipun saya bingung juga gimana nulisnya. Saya baca sambil pake stabilo. Dan kalau gak “ditahan”, pengen stabiloin semuanya haha… Sebenernya, sebagian besar yang tertulis dalam buku ini bukan pengetahuan baru. Namun seperti menguatkan dan melengkapi potongan puzzle pengetahuan dan pengalaman saya.

Baiklah…saya akan mulai menuliskan poin-poin bagian pengantar dari buku ini : being teen. Saya akan mengelaborasinya dengan pengetahuan dan pengalaman saya.

Pada bagian ini, beliau memulai dengan mengemukakan kekagetannya akan perubahan perilaku yang terjadi pada puteranya yang memasuki usia remaja. Is this really my child? Ia melihat puteranya seperti “terperangkap” di suatu tempat antara anak dan dewasa. Masih implusif dan labil dalam emosi, namun secara fisik dan intelektual lebih terlihat seperti orang dewasa dibandingkan seperti anak. Puteranya melakukan eksperimen terkait identitas dirinya, and the most basic element of his identity was his appearance.

Pause dulu.  Saya ingin membahas dulu mengenai kalimat yang saya miringkan. Buat para emak yang anaknya usia remaja, kemungkinan mengalami bagaimana anak mulai usia SMP, kalau beli baju, bingung menentukan. Atau udah dibeli, lalu gak dipake setelah sekali ia coba muter-muter di depan kaca dan ia merasa gak nyaman. Ujung-ujungnya, yang dipake cuman baju ituuuuu aja. Kesel? jujur, ya. Perilaku lain yang tampak adalah, ia mencoba-coba baju orang lain. Si sulung saya yang berumur 14 tahun, sering pake punya saya. Mulai baju, kulot dan sepatu, baik secara terang-terangan maupun tidak. Tidak terang-terangan maksudnya gimana? beberapa kali di gallery foto hapenya saya melihat foto atau video ia memakai baju-baju saya saat saya pergi. Saya ngerti sekarang. Itu bagian dari ekslporasi pencarian jatidiri. Si sulung juga beberapa kali mencoba “pergi ngumpet-ngumpet” karena gak mau diliat sama saya gaya berpakaiannya. Haha…jadi inget saya dulu, sering juga ngumpet-ngumpet pergi kayak gitu, waktu itu eksperimen pake kerudung hehe. Kenapa ngumpet-ngumpet? karena tahu gak akan disetujui. Tampaknya, demikian juga pemikiran si sulung. Ini adalah hal yang sederhana. Tapi kalau kita tidak paham, bisa jadi sumber keributan dan jadi jurang pemisah antara orangtua-anak. Saya ingat seorang ibu yang sangat kesal pada putri bungsunya yang sering memakai baju milik 3 kakak puterinya tanpa minta izin. Tentunya kakak-kakaknya merasa kesal, kenapa sih gak beli sendiri? Ibunya juga bingung. Diajak beli baju sendiri gak mau, tapi pake baju orang lain. Nah, ini jawabannya. Menemukan identitas diri. Identitas fisik adalah kulit paling luar dari identitas.  Kalau di barat, pencarian identitas itu bisa sampai ke hal-hal yang “dalam” loh… misalnya ke identitas gender. Sudah “biasa” di masa remaja ini seorang perempuan menjadi lesbian, anak laki-laki menjadi gay. Nanti setelah selesai beresksperimen, mereka akan menemukan “jatidiri” mereka sendiri.

Nah, kalau dikaitkan sebagai orangtau muslim, bagaimana sikap kita? menurut saya, pencarian jatidiri ini merupakan bagian penting dalam kehidupan individu. Buku-buku parenting menyebutkan bahwa tugas orangtua itu “hanya” dua. Socialization dan Individuation. Socialization artinya mengajarkan anak nilai-nilai yang diterima di masyarakat dimana ia hidup. Sebagai seorang muslim, nilai-nilai agama termasuk ke dalamnya. Individuation artinya ia menemani anak menemukan “dirinya”; sehingga ia akan menjalani nilai-nilai itu sebagai “dirinya” yang unik. Maka, kalau kita punya 4 anak (saya maksudnya hehe), tujuan pengasuhannya adalah menjadikan 4 anak ini sholeh, masuk syurga, dengan keunikannya sendiri-sendiri. Tidak harus semuanya jadi hafidz, karena tak semuanya punya memori yang kuat. Tapi semua sholeh sesuai dengan kekuatan dan keterbatasan yang Allah karuniakan. Maka, penemuan jatidiri ini menjadi penting.

Jadi biarkan aja gitu?remaja bereksplorasi sesukanya?  dalam buku ini, penulis menggambarkan bagamana shock-nya ia melihat anaknya mengecet warna rambutnya. Karena menyadari ini bagian dari pencarian identitas diri, maka ia memilih untuk “menemani” anaknya bereksplorasi. Ia temani anaknya ke salon. Memberi ruang bereksperimen namun tetap dalam pengawasan, itu jauh lebih aman. Dan saya setuju! sama lah kayak ke anak 2 tahun. Pengen berenang di tempat dalem. Kalau dilarang, ia jadi tak tahu apakah ia bisa atau engga. Kalau dibiarkan, berbahaya. Cara terbaik adalah, mengizinkannya dengan ditemani. Siapkan pelampung, temani. Anak akan mengalami dan menghayati kemampuan dan keterbatasan dirinya dengan cara ini. Saya ingat seorang teman saya, beberapa tahun lalu anak laki-lakinya sangat senang dengan aktivitas cosplay. Ia masuk ke komunitas itu. Anaknya memang nyeni. kreatif mendesain cosplay, bahkan di usia  SMP sudah sering dapat uang sendiri hasil aktivitasnya ikut lomba atau pameran cosplay. Teman saya ini menyadari bahwa kegiatan ini, ada positifnya namun ada potensi negatifnya. Komunitas cosplay tidak hanya berisi anak-anak “baik”. Maka, ia mengizinkan anaknya ikut kegiatan ini sampai ke luar kota, dengan satu catatan: ia ikut. Dan si anak menerimanya.

Dalam skala kecil, eksperimen dengan identitas dalam bentuk baju saya alami bersama si sulung. Dan saya ingat satu kalimat dari buku ini : try not to focus on winning the battles when you should be winning the war. The endgame is to help get them through the necessary experimentation that they instinctively need without any long term adverse effect. Pertama kali jadi emak anak remaja, saya dulu fokus pada pertempuran. Melihat dia pake celana ketat, langsung ingetin, si sulung merespons dengan marah. Lihat kerudungnya tak menutupi dada langsung saya minta dia ganti baju, dia nangis. Haha….dua tahun lalu inget sering banget “berantem” sama si sulung. Tiap mau pergi bareng pasti ada insiden dulu. But practice makes perfect. “Perang” yang harus kita menangkan dengan si remaja adalah kedekatan hati. Bukan berarti dia kita biarkan. Tapi menahan diri untuk memberikan kritik secara langsung, menggandengnya lalu “mengobrol” tentang ini-itu, lalu masuk ke nilai-nilai dan akhirnya ke topik pakaian, ternyata jauh lebih efektif mengubah perilaku si remaja. Pride and image are big for teens, and they are not able to look into themselves and be self critical. Begitu kata penulis buku ini.

Dalam buku ini, diungkapkan juga bahwa selama ini, banyak miskonsepsi mengenai remaja yang tidak terbukti secara empirik-ilmiah. “Salah paham” itu diantaranya: remaja menjadi impulsif dan emosional karena hormon, remaja menjadi pembangkang karena mereka ingin terlihat berbeda. Penulis menekankan bahwa di chapter-chapter selanjutnya, ia akan mengungkapkan bahwa the teen brains is at very special point in development. There are unique vulnerabilities of this age windows, but  there is also ability to harness exceptional strength that fade as we enter into adulthood. Duuh…gak sabar ya pengen baca chapter selanjutnya hehe…

Penulis berulang kali menekankan bahwa otak remaja itu, unik. Berbeda. Kita tak bisa membandingkannya dengan otak orang dewasa. The adolescent brain works and responds to the world differently from the brain of either a child or an adult. Berbeda. Makanya, kita harus tahu bedanya gimana. Gak bisa pake kacamata kita sebagai orang dewasa. Memahami perbedaan otak mereka dengan kita, cara pikir mereka dengan kita, akan membuat kita mengetahui apa keterbatasan yang mereka miliki, dan apa yang bisa kita bantu untuk mereka. 

Kita sebagai orangtua, kata penulis too often we send them mixed messages. Kita berasumsi bahwa begitu tampilan mereka secara fisik seperti orang dewasa (para putri memiliki lekuk-lekuk tubuh, para putera memiliki jakun), maka kita langsung memperlakukannya sebagai orang dewasa, dengan tuntutan seperti orang dewasa. Hhhmmm…kalau di Islam, ketika anak sudah mimpi basah atau menstruasi di usia 13 tahun-an, sebagian berpendapat bahwa mereka sudah bisa diperlakukan sebagai pemuda dewasa. Diperlakukan dan diberi tuntutan seperti 30 tahun. Saya masih belajar tentang hal ini. Karena kalau demikian, saya masih belum menemukan jawaban: mengapa begitu masuk usia pubertas, Allah tidak langsung “mengubah” struktur dan fungsi otak mereka menjadi sama dengan dewasa ? Pasti ada hikmah yang tersembunyi dari fakta ini. Hikmah yang harus digali jawabannya.

Saya suka banget waktu penulis bilang bahwa : so take a lead, take control, and try to think for your teenage sons and daughters until their own brain are ready to take over the job. The important part of the human brain-the place where actions are weighed, situations judged and decision made- is right behind the forehead, in the frontal lobes. This is the last part of the brain to develop, and that is why you need to be your teens’s frontal lobes until their  brains are fully wired and hooked up and ready to go on their own

Bagian terakhir dari pengantar ini saya suka banget (haha….suka banget semuanya 😉 the most important advice I want to give you is to stay involved. We lose physical control as children leave childhood. Yups…yups…kalau bahasa saya: “kalau sebelum remaja, menjalin kedekatan teh gampang banget… tinggal peluk lama dan erat. Tapi kalau udah remaja, ketika kita jadi awkward kalau peluk mereka dengan lama dan erat, kedekatan itu menjadi lebih sulit untuk dijalin, karena tak kasat mata”

Yang dibutuhkan oleh remaja adalah model, template, structure. Anak butuh external cues. Jadi, dibandingkan dengan mengomel, ebih baik “temani” si remaja. MIsalnya saat mereka mengerjakan PR, daripada ngomel kenapa mereka masih main hape padahal jam belajar, lebih baik temani belajar, bantuin.

Demikianlah bagian pengantar buku ini. Insyaallah kalau udah ada waktu lagi, akan lanjut baca dan sharing chapter 1: Entering the Teens Years.