The Teenage Brain : Being Teen (1)

the-teenage-brain-hc-c-1420580254Paling seneng kalau lagi punya buku keyyen yang sedang dibaca. Kala penat melanda, membaca buku keyyeeen sambil tiduran adalah dream comes true. Buku keyyen yang sedang saya baca adalah The Teenage Brain : A Neuroscientist’s Survival Guide to Raising Adolescents and Young Adults. Buku ini sudah dibeli sejak April lalu, bareng sama buku Harry Potter and The Cursed Child. Tapi tentunya buku Harry Potter duluan yang tamat haha….Buku ini tebalnya 358 halaman, berisi 17 bab utama plus 2 bab pengantar dan penutup.

Saya baru baca bagian Introductionnya: Being Teen. Tapi saya udah jatuh cinta banget sama buku ini. Dan sangat kabita untuk bisa nulis buku kayak gini suatu saat nanti. Buku ini adalah buku “ilmiah”, terlihat jelas dari referensi yang terdiri dari jurnal-jurnal ilmiah plus adanya indeks di bagian belakang buku ini. Pantaslah karena ditulis oleh seorang profesor neurologi. Beliau adalah Frances E. Jensen, MD, kepala departemen neurologi di Perelman School of Medicine, University of Pennsylvania. Sebelumnya, beliau adalah profesor neurologi di Harvard Medical School.

Tapi bukan itu yang bikin buku ini mempesona. Beliau menuliskan buku ini bukan hanya sebagai seorang profesor, namun sebagai seorang ibu. Ke”kaget”annya menghadapi perubahan perilaku pada dua puteranya saat memasuki tahap perkembangan remaja-lah yang mendorong ia menuliskan buku ini. Karena itulah meskipun kontenya ilmiah, bahasa di buku ini jauh dari ke”garing”an bahasa ilmiah. Penuh dengan warna emosi yang menyentuh. Sebagai emak dari remaja, saya pengen toss-an sama beliau haha… Bahasanya mengalir ringan, bahasa “curhat” emak-emak kkk… Kebetulan bahasa Inggrisnya lumayan gampang untuk dipahami oleh saya yang kemampuan bahasa inggrisnya pas-pasan.

Ikatlah ilmu dengan menuliskannya, begitu kata Ali Bin Abi Thalib. Maka, bab per bab yang saya baca dalam buku ini ingin saya abadikan di sini. Meskipun saya bingung juga gimana nulisnya. Saya baca sambil pake stabilo. Dan kalau gak “ditahan”, pengen stabiloin semuanya haha… Sebenernya, sebagian besar yang tertulis dalam buku ini bukan pengetahuan baru. Namun seperti menguatkan dan melengkapi potongan puzzle pengetahuan dan pengalaman saya.

Baiklah…saya akan mulai menuliskan poin-poin bagian pengantar dari buku ini : being teen. Saya akan mengelaborasinya dengan pengetahuan dan pengalaman saya.

Pada bagian ini, beliau memulai dengan mengemukakan kekagetannya akan perubahan perilaku yang terjadi pada puteranya yang memasuki usia remaja. Is this really my child? Ia melihat puteranya seperti “terperangkap” di suatu tempat antara anak dan dewasa. Masih implusif dan labil dalam emosi, namun secara fisik dan intelektual lebih terlihat seperti orang dewasa dibandingkan seperti anak. Puteranya melakukan eksperimen terkait identitas dirinya, and the most basic element of his identity was his appearance.

Pause dulu.  Saya ingin membahas dulu mengenai kalimat yang saya miringkan. Buat para emak yang anaknya usia remaja, kemungkinan mengalami bagaimana anak mulai usia SMP, kalau beli baju, bingung menentukan. Atau udah dibeli, lalu gak dipake setelah sekali ia coba muter-muter di depan kaca dan ia merasa gak nyaman. Ujung-ujungnya, yang dipake cuman baju ituuuuu aja. Kesel? jujur, ya. Perilaku lain yang tampak adalah, ia mencoba-coba baju orang lain. Si sulung saya yang berumur 14 tahun, sering pake punya saya. Mulai baju, kulot dan sepatu, baik secara terang-terangan maupun tidak. Tidak terang-terangan maksudnya gimana? beberapa kali di gallery foto hapenya saya melihat foto atau video ia memakai baju-baju saya saat saya pergi. Saya ngerti sekarang. Itu bagian dari ekslporasi pencarian jatidiri. Si sulung juga beberapa kali mencoba “pergi ngumpet-ngumpet” karena gak mau diliat sama saya gaya berpakaiannya. Haha…jadi inget saya dulu, sering juga ngumpet-ngumpet pergi kayak gitu, waktu itu eksperimen pake kerudung hehe. Kenapa ngumpet-ngumpet? karena tahu gak akan disetujui. Tampaknya, demikian juga pemikiran si sulung. Ini adalah hal yang sederhana. Tapi kalau kita tidak paham, bisa jadi sumber keributan dan jadi jurang pemisah antara orangtua-anak. Saya ingat seorang ibu yang sangat kesal pada putri bungsunya yang sering memakai baju milik 3 kakak puterinya tanpa minta izin. Tentunya kakak-kakaknya merasa kesal, kenapa sih gak beli sendiri? Ibunya juga bingung. Diajak beli baju sendiri gak mau, tapi pake baju orang lain. Nah, ini jawabannya. Menemukan identitas diri. Identitas fisik adalah kulit paling luar dari identitas.  Kalau di barat, pencarian identitas itu bisa sampai ke hal-hal yang “dalam” loh… misalnya ke identitas gender. Sudah “biasa” di masa remaja ini seorang perempuan menjadi lesbian, anak laki-laki menjadi gay. Nanti setelah selesai beresksperimen, mereka akan menemukan “jatidiri” mereka sendiri.

Nah, kalau dikaitkan sebagai orangtau muslim, bagaimana sikap kita? menurut saya, pencarian jatidiri ini merupakan bagian penting dalam kehidupan individu. Buku-buku parenting menyebutkan bahwa tugas orangtua itu “hanya” dua. Socialization dan Individuation. Socialization artinya mengajarkan anak nilai-nilai yang diterima di masyarakat dimana ia hidup. Sebagai seorang muslim, nilai-nilai agama termasuk ke dalamnya. Individuation artinya ia menemani anak menemukan “dirinya”; sehingga ia akan menjalani nilai-nilai itu sebagai “dirinya” yang unik. Maka, kalau kita punya 4 anak (saya maksudnya hehe), tujuan pengasuhannya adalah menjadikan 4 anak ini sholeh, masuk syurga, dengan keunikannya sendiri-sendiri. Tidak harus semuanya jadi hafidz, karena tak semuanya punya memori yang kuat. Tapi semua sholeh sesuai dengan kekuatan dan keterbatasan yang Allah karuniakan. Maka, penemuan jatidiri ini menjadi penting.

Jadi biarkan aja gitu?remaja bereksplorasi sesukanya?  dalam buku ini, penulis menggambarkan bagamana shock-nya ia melihat anaknya mengecet warna rambutnya. Karena menyadari ini bagian dari pencarian identitas diri, maka ia memilih untuk “menemani” anaknya bereksplorasi. Ia temani anaknya ke salon. Memberi ruang bereksperimen namun tetap dalam pengawasan, itu jauh lebih aman. Dan saya setuju! sama lah kayak ke anak 2 tahun. Pengen berenang di tempat dalem. Kalau dilarang, ia jadi tak tahu apakah ia bisa atau engga. Kalau dibiarkan, berbahaya. Cara terbaik adalah, mengizinkannya dengan ditemani. Siapkan pelampung, temani. Anak akan mengalami dan menghayati kemampuan dan keterbatasan dirinya dengan cara ini. Saya ingat seorang teman saya, beberapa tahun lalu anak laki-lakinya sangat senang dengan aktivitas cosplay. Ia masuk ke komunitas itu. Anaknya memang nyeni. kreatif mendesain cosplay, bahkan di usia  SMP sudah sering dapat uang sendiri hasil aktivitasnya ikut lomba atau pameran cosplay. Teman saya ini menyadari bahwa kegiatan ini, ada positifnya namun ada potensi negatifnya. Komunitas cosplay tidak hanya berisi anak-anak “baik”. Maka, ia mengizinkan anaknya ikut kegiatan ini sampai ke luar kota, dengan satu catatan: ia ikut. Dan si anak menerimanya.

Dalam skala kecil, eksperimen dengan identitas dalam bentuk baju saya alami bersama si sulung. Dan saya ingat satu kalimat dari buku ini : try not to focus on winning the battles when you should be winning the war. The endgame is to help get them through the necessary experimentation that they instinctively need without any long term adverse effect. Pertama kali jadi emak anak remaja, saya dulu fokus pada pertempuran. Melihat dia pake celana ketat, langsung ingetin, si sulung merespons dengan marah. Lihat kerudungnya tak menutupi dada langsung saya minta dia ganti baju, dia nangis. Haha….dua tahun lalu inget sering banget “berantem” sama si sulung. Tiap mau pergi bareng pasti ada insiden dulu. But practice makes perfect. “Perang” yang harus kita menangkan dengan si remaja adalah kedekatan hati. Bukan berarti dia kita biarkan. Tapi menahan diri untuk memberikan kritik secara langsung, menggandengnya lalu “mengobrol” tentang ini-itu, lalu masuk ke nilai-nilai dan akhirnya ke topik pakaian, ternyata jauh lebih efektif mengubah perilaku si remaja. Pride and image are big for teens, and they are not able to look into themselves and be self critical. Begitu kata penulis buku ini.

Dalam buku ini, diungkapkan juga bahwa selama ini, banyak miskonsepsi mengenai remaja yang tidak terbukti secara empirik-ilmiah. “Salah paham” itu diantaranya: remaja menjadi impulsif dan emosional karena hormon, remaja menjadi pembangkang karena mereka ingin terlihat berbeda. Penulis menekankan bahwa di chapter-chapter selanjutnya, ia akan mengungkapkan bahwa the teen brains is at very special point in development. There are unique vulnerabilities of this age windows, but  there is also ability to harness exceptional strength that fade as we enter into adulthood. Duuh…gak sabar ya pengen baca chapter selanjutnya hehe…

Penulis berulang kali menekankan bahwa otak remaja itu, unik. Berbeda. Kita tak bisa membandingkannya dengan otak orang dewasa. The adolescent brain works and responds to the world differently from the brain of either a child or an adult. Berbeda. Makanya, kita harus tahu bedanya gimana. Gak bisa pake kacamata kita sebagai orang dewasa. Memahami perbedaan otak mereka dengan kita, cara pikir mereka dengan kita, akan membuat kita mengetahui apa keterbatasan yang mereka miliki, dan apa yang bisa kita bantu untuk mereka. 

Kita sebagai orangtua, kata penulis too often we send them mixed messages. Kita berasumsi bahwa begitu tampilan mereka secara fisik seperti orang dewasa (para putri memiliki lekuk-lekuk tubuh, para putera memiliki jakun), maka kita langsung memperlakukannya sebagai orang dewasa, dengan tuntutan seperti orang dewasa. Hhhmmm…kalau di Islam, ketika anak sudah mimpi basah atau menstruasi di usia 13 tahun-an, sebagian berpendapat bahwa mereka sudah bisa diperlakukan sebagai pemuda dewasa. Diperlakukan dan diberi tuntutan seperti 30 tahun. Saya masih belajar tentang hal ini. Karena kalau demikian, saya masih belum menemukan jawaban: mengapa begitu masuk usia pubertas, Allah tidak langsung “mengubah” struktur dan fungsi otak mereka menjadi sama dengan dewasa ? Pasti ada hikmah yang tersembunyi dari fakta ini. Hikmah yang harus digali jawabannya.

Saya suka banget waktu penulis bilang bahwa : so take a lead, take control, and try to think for your teenage sons and daughters until their own brain are ready to take over the job. The important part of the human brain-the place where actions are weighed, situations judged and decision made- is right behind the forehead, in the frontal lobes. This is the last part of the brain to develop, and that is why you need to be your teens’s frontal lobes until their  brains are fully wired and hooked up and ready to go on their own

Bagian terakhir dari pengantar ini saya suka banget (haha….suka banget semuanya 😉 the most important advice I want to give you is to stay involved. We lose physical control as children leave childhood. Yups…yups…kalau bahasa saya: “kalau sebelum remaja, menjalin kedekatan teh gampang banget… tinggal peluk lama dan erat. Tapi kalau udah remaja, ketika kita jadi awkward kalau peluk mereka dengan lama dan erat, kedekatan itu menjadi lebih sulit untuk dijalin, karena tak kasat mata”

Yang dibutuhkan oleh remaja adalah model, template, structure. Anak butuh external cues. Jadi, dibandingkan dengan mengomel, ebih baik “temani” si remaja. MIsalnya saat mereka mengerjakan PR, daripada ngomel kenapa mereka masih main hape padahal jam belajar, lebih baik temani belajar, bantuin.

Demikianlah bagian pengantar buku ini. Insyaallah kalau udah ada waktu lagi, akan lanjut baca dan sharing chapter 1: Entering the Teens Years. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s