Ngajak Anak Nonton Film G30S/PKI: berdampak baik atau buruk?

Hari-hari kemarin timeline facebook saya penuh dengan pro & kontra mengenai kegiatan nobar film G30S/PKI bagi anak-anak. Sebagai pengamat amatir, seru juga baca beragam argumen orang-orang, baik yang pro maupun kontra. Dari mulai para akademisi, politisi, praktisi, sampai “semua orang”. Dari mulai yang pake literatur sampai yang common sense. Dari yang pake logika sampai pengalaman pribadi. Dari yang sistematis sampai yang emosional.

Berbeda dengan suami saya yang katanya gak pernah nonton film itu, jaman saya kecil rasanya selalu jadi rutinitas tahunan nonton film itu. Dalam suatu obrolan di sebuah wa grup, saat ada yang tanya pendapat mengenai nobar anak-anak terhadap film ini, saya bilang saya pribadi gak akan mengizinkan anak-anak saya nonton film ini. Alasannya sederhana saja : durasi, alur, visualisasi film ini gak didesain untuk anak. Saya ingat kalau mahasiswa-mahasiswa saya di magister psikolog bikin film untuk anak, banyak aspek yang harus diperhatikan. Durasi, alur, visualisasi, dll dll. Itu kalau memang ada tujuan spesifik yang ingin dicapai.

Tadi siang, si sulung  ujug-ujug bilang: “Bu, kita nonton film G30S/PKI yu” katanya. Trus dia cerita, sobatnya katanya semalam nonton. “Tapi katanya garing bu, banyak yang disensor. Lambang PKInya, trus darahnya jadi abu-abu katanya bu”. Hehe…seru juga denger pendapat remaja umur 15an itu. Karena TV langganan kami bisa “play back”, maka kami bisa menonton kembali tayangan film yang sudah diputar semalam di salah satu stasiun TV itu. Tiga puluh menit kami berdua menonton, sebelum harus berhenti karena kami harus ke Purwakarta, janji ke rumah neneknya. Saya tanya kesan dan pendapat si sulung tentang film yang ditontonnya : si sulung menjawab “serem”. “Apanya yang serem?” saya tanya. “Gak tau…suasananya gitu. Musiknya…Teknik pengambilan gambarnya…” katanya.

Besok, saya janjian sama si sulung untuk melanjutkan nonton film itu. Nanti saya akan ajak adik2nya juga. Kenapa?

………………………………………………………………………………………………………………………………………………..

Pro kontra mengenai dampak dari sesuatu, sudah amat amat sangat sering terjadi di kalangan masyarakat kita.

Misalnya nobar G30S/PKI ini. Yang pro mengatakan: kegiatan ini bisa menumbuhkan rasa cinta tanah air, menumbuhkan kesadaran akan bahayanya PKI, dll. Yang kontra berkata: anak bisa cuman nangkap sadisme nya aja, anak bisa terdorong untuk melakukan tindakan agresi, dll.

Kasus lain yang saya ingat, kasus anak melihat penyembelihan hewan qurban. Kata yang pro : bisa menumbuhkan rasa tauhid. Kata yang kontra : bisa menumbuhkan perasaan trauma.

Kasus lainnya lagi: soal tepuk “islam yes kafir no”. Kata yang pro: tepuk ini bisa menumbuhkan tauhid. Kata yang kontra: tepuk ini bisa menumbuhkan radikalisme.

Debat pro dan kontra ini, biasanya gak berujung pada satu titik temu. Malah biasanya merembet ke hal-hal lain yang seringkali “gak nyambung”. Biasa…hitam putih gitu.

“Gak ngijinin anak ikut nobar film G30S/PKI? berarti kamu pendukung PKI”.

“Ngebolehin anak liat penyembelihan hewan qurban? berarti menanamkan bibit traumatik pada anak. Artinya tidak siap jadi orangtua”.

Seolah-olah gak mungkin ada opsi lain. Seolah-olah setelah nonton, kalau gak cinta tanah air ya jadi PKI. Seolah-olah setelah liat penyembelihan hewan qurban, kalau engga bertauhid, ya traumatik. Seolah-seolah setelah tepuk “islam yes kafir no”, kalau engga tauhid ya radikal.

Dan memang pro kontra ini gak akan pernah bisa ketemu karena…. masing-masing pihak beranjak dari asumsi masing-masing. Asumsi.

pkiHanya ada satu cara yang bisa mempertemukan dua asumsi ini. Dan rasanya belum banyak yang mengemukakan: buktikan secara empirik ! Kita suka lupa kalau yang kita omongin itu, anak-anak itu, bukan benda mati. Mereka hidup. Dan mereka pemeran utamanya. Seolah-olah yang menentukan apa yang tumbuh dalam pemikiran dan perasaan mereka itu kita. Buktikan secara empirik apa yang sesungguhnya terjadi pada mereka. Mereka yang mengalami dan menjalani kok. Anak-anak itu. Mereka narasumber yang paling sahih.

Misalnya dalam kasus tepuk “islam yes kafir no”. Apakah yakin dengan melakukan tepuk itu ketauhidan anak-anak tumbuh? apa indikatornya? apakah yakin dengan tepuk itu anak akan tumbuh menjadi radikal? apa indikatornya?

Mari temukan jawabannya dengan data empirik. Ilmiah. Ada metodenya. Eksperimental atau kuasi eksperimental. Buat indikator ketauhidan dan radikalisme. Buat treatmentnya. Satu kelompok lakukan tepuk itu sebulan berturut-turut, satu kelompok engga. Lalu ukur ketauhidan dan radikalismenya.

Jangan-jangan, saya curiga….tauhid gak tumbuh, radikalisme gak tumbuh. Lempeng aja gitu. Karena mungkin bukan di tepuknya tauhid atau radikalisme itu tumbuh. Tapi dari penjelasan dan elaborasi guru terhadap tepuk itu. Anak-anak TK kan konkrit. Sedangkan “yes” dan “no” itu abstrak.

Demikian juga pada kasus-kasus lain. Kasus melihat penyembelihan hewan Qurban misalnya. Soalnya tiap tahun ituuuuuu aja yang yang diperdebatkan. Juga soal nobar ini. Buat indikator “cinta tanah air”; buat indikator “mewaspadai paham komunisme”. Lalu ukur pada dua kelompok: yang nonton sama yang engga. Bisa pake desai ex post facto, eksperimental atau kuasi eksperimental. Saya juga curiga, jangan-jangan “tak berbekas” apa-apa.

Itulah sebabnya saya gak akan mengizinkan anak-anak saya kalau ada acara nobar film ini di sekolahnya. Apalagi anak SD. Gak kebayang anak-anak millenial kelas 1 – 3 SD, yang rentang konsentrasinya masih bergerak di kisaran 60 menit, nonton film yang sangat tidak menarik buat usia mereka (buat yang nonton, coba ingat-ingat lagi adegan-adegan awal. Narasi dengan kalimat2 panjang dengan gambar-gambar tak bergerak, orang lagi sholat diserang, kakek-kakek nenek-nenek antri, presiden disuntik, ….). Dengan durasi sekian panjangnya.

Menurut saya, menumbuhkan sesuatu itu tidak mudah. Menumbuhkan rasa cinta tanah air. Menumbuhkan kesadaran dan kewaspadaan terhadap paham komunisme…. itu harus ada penjelasan yang age-appropriate.

Misalnya aja, Tadi, setelah nonton 30 menit itu, saya dan abahnya bertanya; “Kaka ngerti gak paham komunis itu apa? bisa gak ngasih contoh?” si kelas 9 itu menggeleng. “Kalau misalnya kaka di kelas, ulangan. Ada yang belajar ada yang engga. Terus yang belajar harus ngasih tau yang gak belajar, biar nilainya sama. Gak boleh ada yang 100, gak boleh ada yang 0. Harus 70 semua. Nah, itu sama rata sama rasa. Menurut ibu dan abah, kayak gitu ideologi komunis teh. Kaka setuju gak?” “Ih, engga atuh, enak aja gak menghargai yang berusaha”. 

Nah, kalau ibu guru-bapak guru gak melakukan elaborasi apa-apa, cuman nobar aja, saya gak tau apa yang ketangkep sama anak-anak itu.

Si pencarian fakta empirik, penelitian yang saya usulkan untuk dilakukan itu, emang ada yang mau melakukan? emang negara mau melakukan? Kalau saya jadi mentri mah mau saya lakukan da  (haha…halusinasi tengah malem).

Tapi yang jelas, saya akan lakukan. Saya akan ajak 4 anak saya nonton, lalu masing-masing akan saya amati reaksinya, saya tanya pemahaman mereka apa, perasaan mereka gimana, kalau negatif akan saya berikan debriefing, kalau takut saya bisa hentikan, akan saya catat rentang konsentrasi masing-masing anak berapa lama; kayak kalau mahasiswa saya bikin film untuk anak lalu mereka lakukan uji coba.  Sehingga kalau tahun depan ada polemik pro kontra soal nobar ini, trus saya ditanya sebagai psikolog, saya punya data empirik untuk menjawabnya. Tidak hanya berdasarkan asumsi dan perasaan semata.

 

 

Advertisements

1 Comment (+add yours?)

  1. rintika karang
    Oct 02, 2017 @ 12:11:58

    nice

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s