Geliat Hari di Penjara Suci

Hari Sabtu dan  Ahad lalu, saya menengok si sulung di boarding school nya. Di bulan pertama ini, kami bisa menjenguk setiap minggu, memberi waktu untuk kami maupun anak beradaptasi. Sebenarnya jadwal menengok adalah hari Minggu. Namun atas izin Bunda asrama, Sabtu siang kami datang dan menghabiskan waktu bersama si sulung, sampai maghrib.

Kenapa?  karena jumat malam, ketika waktu menelpon, 30 menit waktu menelpon saya pada si sulung diisi oleh isak tangis si sulung. Saya kaget banget. Saya pikir akan mendengar suara cerianya, mengingat ketika kunjungan pertama setelah seminggu di sana, saya menilai proses adaptasinya smooth banget. Tangisannya, curhatannya, adalah tangis dan curhat  yang “sehat”. Oh ternyata, sudah sejak hari sebelumnya dia sakit. Mual, muntah-muntah dan kemudian demam. Ringan sih sakitnya. Tapi membayangkan dia menjalaninya “sendirian”, untuk yang pertama kali, bikin hati saya remuk redam (haha…hiperbola banget ya…). Kenapa “sendirian”nya saya kasih tanda kutip karena sebenernya gak sendirian. Ada Bunda asramanya yang cekatan memberikan obat, menemani dan memijiti, ada 8 teman kamarnya yang bergantian mengompres, mengambilkan makan, dan mentake-over tugas-tugasnya.

Maka, setelah saya ikutan rapat ortu di sekolah si bungsu dan si abah ngurus placement test les bahasa inggris si bujang dan si gadis kecil (balada anak banyak, rempong always haha); kami pun cuzz ke Subang. Ashar kami sampai disana, sampai maghrib. Besoknya, hari Ahad, pagi-pagi kami sudah kembali nangkring di asrama si sulung, menunggu izin keluar jam 8, lalu membawa si sulung istirahat di hotel tempat kami menginap sampai check out, dan menghabiskan waktu sampai ashar kembali di asrama si sulung.

Jadilah dalam jangka waktu di asrama itu, saya punya waktu banyak mengamati aktifitas harian di asrama SMA putri. Saya bisa memahami mengapa secara fisik, si sulung ngedrop. Kalau di rumah selama ini rutinitasnya mulai  jam 4.30 dan tidur jam 9; dua minggu di asrama dia mulai beraktifitas jam 3. Mandi air dingin (Secara di rumah selalu air hangat hehe). Kenapa mandi jam 3? biar gak antri. Lalu qiyamul lail, sampai subuh. Bada subuh, ke sekolah (yang jaraknya tentu dekat) untuk tahfidz. Jam 6an, kembali ke asrama, siap-siap lalu makan pagi. Lalu ke sekolah, mulai aktifitas jam 7. Beraktifitas di sekolah sampai dhuhur, baru ada waktu istirahat dari dhuhur sampai ashar. Waktu istirahat yang biasanya dipakai untuk nyuci baju (meskipun ada laundry seminggu dua kali, namun untuk “daleman” dan seragam, si sulung mengantisipasi nyuci sendiri). Kalau gak dipakai nyuci baju, akan dipakai nyetrika, atau ngobrol sambil ngemil (itulah sebabnya dalam waktu 2 minggu, berat badannya sudah naik 3 kilo haha).  Btw, suply makanan di asrama buanyaaaak banget. Mereka mengumpulkan logistik makanan kiriman ortu dan hadiah-hadiah lomba dalam satu lemari (kebetulan ada satu lemari kosong karena satu orang ternyata gak jadi masuk), menjadi logistik bersama kkk. Ashar sampai jam 5, mereka tahfidz lagi di mesjid. Lalu jam 5 jadwal makan, ke mesjid lagi maghrib sambung isya, lalu jam belajar  sampai jam 10, tidur bangun jam 3. Total tidur 5 jam berarti. Jadi wajar di masa adaptasi ini agak drop. Apalagi karena batas antara “sekolah” dan “rumah” tidak kasat mata, maka banyak juga aktifitas sekolah yang melewati batas waktu jam 10. Misalnya waktu demo ekskul, itu baru selesai jam 12 malam.

Selain drop fisik, saya juga melihat ada pergulatan psikologis yang tentu saja menyita energi.  Jadi inget sama seorang teman saya. Putrinya,  NEMnya tinggi. Tapi gak masuk SMA yang “diimpikannya”, terlempar ke SMA yang kurang ia sukai. Lalu putrinya mengatakan : “Percuma aku berusaha belajar keras selama ini”. Ia pun berkata pada putrinya : “Saat ini, kamu sudah mulai masuk ke kehidupan yang sesungguhnya. Banyak hal yang akan kamu alami, akan jadi pelajaran kehidupan yang berharga buat kamu. Misalnya, bahwa tak selamanya upaya keras kita, membuahkan hasil sesuai harapan kita”. Saya sepakat dengan apa yang dingkapkan teman saya pada putrinya. Ya, tampaknya di usia SMA ini memang anak-anak kita, dengan kemampuan berpikir abstraknya, mulai punya pandangan, keinginan, harapan, antisipasi, penilaian, dan cara mengolah informasi yang lebih “dewasa” dan lebih “kompleks”.

Misalnya, bertemu dengan teman-teman barunya dari beragam kota di Indonesia bahkan beberapa dari luar negeri yang tak bisa berbahasa Indonesia, melihat beragam kehebatan teman-temannya, di sulung “galau”. Ada yang sudah hafal 16 juz, ada yang jago bahasa Jepang, ada yang melukisnya keren banget, ada yang juara OSN, ada yang fisika nya pinter banget … dia merasa …bisa “survive” gak ya, diantara teman-temannya yang “hebat-hebat”… Yups…ketidaktahuan memang meresahkan … jadi inget film jurassic world, ketika si dinosaurus hasil rekayasa kabur, si pawang dino bilang : dia gak tau posisi dia di rantai makanan tuh dimana, jadi dia akan membabi buta menyerang semua dino untuk tau posisi dia dimana.  Nah, kalau dinosaurus mah ekspresi cemas nya teh menyerang, kalau manusia mah galau … stress … gitu kali ya haha…

Kegalauan lain adalah, di satu sisi dia pengen aktif; jadi pengurus OSIS, ikut beragam ekskul. Jangankan anaknya ya, emaknya aja galau pengen ikutan semua ekskul haha… soalnya pas liat demo ekskulnya di live IG, keyeeen banget. Tari samannya, amazing banggets… klub debatnya keren, ekskul science, ekskul OSN, jurnalistik, panahan, basket, broadcasting, PASUS dengan koreo yang keren banget …. emang bikin bingung mau pilih yang mana hehe. Tapi di satu sisi, dia juga takut cita-cita ke PT dan jurusan yang dia inginkan, menjadi terganggu karena waktunya tersita oleh beragam aktifitas. Kemarin dia terpilih seleksi paper untuk menjadi pengurus OSIS, tapi kemudian ia mengundurkan diri karena pertimbangan takut terlalu menyita waktu belajar. Di satu sisi hatinya  bangga karena tak semuanya terpiih, di satu sisi “otaknya” menimbang-nimbang itu akan mengancam tujuan jangka panjangnya. Jadilah ia memutuskan mengundurkan diri dengan air mata haha….

Bener kan …. di usia ini, ia mulai menghadapi “pilihan-pilihan sulit”. Kalau dipikir-pikir sih, pilihannya gak sulit. Mungkin pernah ia hadapi sebelumnya. Tapi kemampuan berpikir yang lebih kompleks dan dewasa, membuat pertimbangannya menjadi kompleks. Soalnya adiknya, si bujang kelas 7, menghadapi pilihan yang sama : ekskul, OSIS dan target prestasi, dengan santai dia membuat keputusan : ikut OSIS. Alasannya? “Keren pas MPLS bisa bentak-bentak adik kelas” hahaha….

Selain adaptasi fisik dan pergulatan psikologis, tak ada yang perlu dikhawatirkan ternyata. Secara pribadi, saya menilai usia SMA memang usia yang paling “pas” untuk masuk boarding school (nanti secara lebih detil akan saya sampaikan paparannya, di tulisan lain). Secara emosi dan regulasi diri, mereka sudah cukup matang untuk mengelola perbedaan antara teman sekamar. Ada yang takut gelap, ada yang manajemen dirinya belum rapi, ada yang tidak terbiasa rapi; bisa mereka kelola dan tetap kompak. Mereka punya panggilan sayang khusus dalam satu kamar ini. Mereka juga saling dukung secara emosional. Ada yang kangen banget ortu, ada yang pengen pindah, mereka punya cara untuk saling memberikan support.

Minggu lalu, beberapa teman sekamar si sulung yang lanjut ikut proses seleksi menjadi OSIS dan MPK, mendapatkan challenge dari kakak kelasnya. Yang calon MPK dikasih kasus tentang pengurus OSIS; mereka harus menyelesaikan kasus itu, membuat keputusan dan menyampaikan argumen di depan panel kakak-kakak kelasnya. Yang calon pengurus OSIS bidang minat bakat, harus menyiapkan pidato persuasif dengan tema tertentu, yang calon pengurus OSIS bidang kedisplinan, harus presentasi ke kakak-kakak kelas 12. Salut banget deh…mereka saling bantu. Yang sudah menyiapkan pidato, “tampil” dihadapan teman-teman sekamarnya, lalu diberi feedback sebaiknya gimana, yang latihan memecahkan kasus, “diuji” oleh teman-temannya… Mereka juga kompak bersatu mengusulkan ekskul-ekskul yang belum ada, yang mereka minati untuk diusulkan ke skolah, karena prosedur itu dimungkinkan.

Pagi-pagi, saat saya berkunjung, sebagian bermain basket, sebagian bermain badminton di lapangan depan asrama. Sisanya, anak-anak yang tak akan dikunjungi oleh orangtuanya, diajak jalan-jalan oleh Bunda asrama ke luar. Seorang  gadis cantik yang berasa dari luar negeri, yang minggu lalu saya lihat tak berhenti-henti menangis ketika dijenguk orangtuanya, pagi itu saya lihat duduk menghadap lapangan basket, sambil membuat sketsa. Saya intip sekilas, sktesanya baguuuus.

Suara radio menyala lewat pengeras suara, siaran dari anak-anak ekskul broadcasting. Radio el-syifa ini, bisa didengarkan di seluruh kota katanya. Pengumuman makan dan menunya, dilakukan oleh anak-anak OSIS bagian olahraga dan kesehatan; sedangkan pengumuman waktu sholat dilakukan oleh anak-anak OSIS bagian rohis. Semua pengumuman di sampaikan menggunakan bahasa Inggris atau bahasa arab. Jam 1 sampai maghrib, language time menggunakan bahasa Inggris. Anak-anak tim bahasa yang akan mengontrol.

penjara suciJujur saja, saya senang sekali melihat geliat aktivitas harian di sekolah ini. Tidak adanya handpone dan TV yang pernah saya khawatirkan; tercover oleh adanya lab komputer, fasilitas olahraga, dan kegiatan ekskul yang beragam. Seperti yang disampaikan oleh kepala sekolah, dari beliau saya pertama kali mendengar istilah “penjara suci”; bagi anak-anak itu, asrama ini bisa jadi dipersepsikan sebagai penjara. Mereka tak bisa melakukan banyak hal yang dilakukan oleh teman sebaya mereka “di luar sana” melalui gadget dan keleluasan mobilitas. Mereka kelhilangan kesempatan bertambah pengetahuan dan pengalaman yang bisa diberikan oleh kemajuan teknologi dan media sosial. Mereka terpenjara oleh rutinitas, oleh aturan.

Tapi saya melihat, untuk kesejahteraan psikologis mereka,  di usia itu, tak ada yang terampas. Bermain, beraktifitas, membangun intimacy dalam persahabatan, mengelola diri, mengolah pikir untuk problem solving, menghadapi keragaman, fasilitasnya bahkan bisa lebih baik dari pada yang bisa saya berikan di rumah.

Saya percaya, untuk mencapai tujuan pengasuhan yang telah kita tetapkan, yaitu ingin putra/puteri kita menjadi sholeh/sholehah; ada banyak cara dan jalan. Turunannya, ada beragam bentuk sekolah yang bisa kita pilih. “Penjara suci” menjadi salah satu jalan untuk mewujudkan visi itu; menyiapkan anak kita tak hanya untuk jangka pendek : masuk jurusan ini di PT itu. Tapi mewujudkan visi untuk bisa mengenali diri, memiiki pengalaman dan menempa kebijaksanaan untuk menghadapi peran-peran dalam kehidupannya : menjadi muslim/muslimah, menjadi bagian dari masyarakat, menjadi istri/suami, ibu/ayah, menjadi pribadi yang survive dan berprestasi di dunia, dan selamat di akhirat.

Ada banyak cara untuk mencapai visi pengasuhan kita. Yang penting kita dengan sepenuh kesadaran memilihnya. Karena sesunggungguhnya, takdir putera-puteri kita, telah tertulis di Lauhul mahfudz. Yang bisa kita lakukan adalah berikhtiar maksimal. Itu kewajiban kita.

Advertisements

Sedih itu belum tentu luka

Ada dua “kebijakan” yang diambil oleh boarding school/pesantren terkait dengan siswa baru-nya terkait kunjungan orangtua, terutama di awal masuk.

  1. Tidak memperbolehkan orangtua menjenguk di jangka waktu tertentu di awal
  2. Memperbolehkan, bahkan boleh “lebih sering” di awal.

Masing-masing kebijakan tentunya punya dasar pertimbangan masing-masing. Tapi saya pribadi, lebih setuju dengan kebijakan yang kedua. Maka, saya girang bukan kepalang ketika Boarding School si sulung mengambil kebijakan tersebut. Selama sebulan pertama, bulan Juli, anak-anak boleh dijenguk setiap minggu, setiap hari Ahad. Selanjutnya, dua minggu sekali. Akhwat di Ahad ganjil dan ikhwan di ahad genap (dan para emak akhwat pun mulai menandai bulan-bulan yang terdiri dari  5 minggu haha…)

Secara objektif, kebijakan boleh dijenguk lebih sering di bulan awal tersebut memberikan waktu “beradaptasi” ; baik kepada anak maupun kepada orangtua yang sebelumnya selalu “bersama”, dan kini harus “terpisah”. Saya bisa memahami perspektif lain yang menilai bahwa anak jangan sering ditengok apalagi di awal, karena nanti malah pengen pulang. Nanti “mengganggu” proses adaptasinya. Saya bisa memahami karena saya lihat faktanya.

Hari ahad lalu, tgl 15, adalah minggu pertama kami mengunjungi di sulung. Sejak 5 hari sebelumnya, adik-adiknya terutama si bungsu sudah “menghitung hari”. Tiap bangun tidur pertanyaan si bungsu nambah jadi dua: (1) Berapa hari lagi abah pulang; (2) Berapa hari lagi kita jenguk Kaka. Emaknya juga menghitung hari sih, tapi dengan cara yang berbeda haha….

Sesampainya di kawasan asrama yang asri, di beberapa spot orangtua sudah bersama anak-anaknya. Beberapa anak tampak sedang sesenggukan di pelukan orangtuanya. Saya juga hampir tak dapat menahan air mata saya. Begitu saya masuk kamar si sulung, si sulung langsung memeluk erat, sesenggukan juga.

Tangisan itu, tanda sedih. Sedih itu, tanda sesuatu yang tak menyenangkan. Secara “instinktif”, kita akan menghindari sesuatu yang tidak menyenangkan buat kita. Itulah mengapa banyak ibu lebih memilih “pergi diam-diam” daripada “pamit” pada anak balita-nya saat akan meninggalkan anaknya; meskipun penelitian sudah menunjukkan bahwa dampak jangka panjang kalau “pamit”; jauh lebih positif dibandingkan pergi tanpa pamit, yang akan membuat anak merasa “tidak aman” karena tidak tahu kapan akan ditinggal, kapan tidak akan ditinggal. Saya, pernah punya 4 balita. Pamit pada anak  balita, adalah suatu hal yang tidak menyenangkan. Mereka akan nangis, ngamuk, dan kita akan gak tega. Kita akan merasa “jahat” meninggalkan mereka. Tak jarang setelah pamit, saya pergi dengan air mata berlinang atau bahkan terisak.

Tangisan itu, tanda sedih. Kita mengasosiasikan sedih dengan luka. Itulah sebabnya mengapa banyak suami yang “tidak tahan” melihat istrinya menangis. Reaksi mereka kala istri menangis adalah : abai, pergi, atau bahkan marah. Dulu, saya pikir para suami itu jahat. Tapi setelah belajar psikologi, lalu berprofesi sebagai psikolog; mendengarkan apa yang sesungguhnya dirasakan para suami itu, tak semuanya jahat. Sebagian besar  justru karena “tidak tahu harus menanggapi gimana”; “engga tahan liat orang yang disayangi terluka”; “merasa sudah bikin sedih, gak buat bahagia istri”. Padahal, kalau ngobrol dengan istri, tak semuanya menangis karena luka. Bagi wanita, menangis adalah ekspresi rasa. Tak semuanya rasa yang negatif.

Wajar memang jika secara “instinktif” kita menghindari tangisan. Saya melihat dan mendengar banyak orangtua yang meminta anaknya untuk berhenti menangis. Atau bahkan memang sengaja tidak menjenguk untuk menghindari tangis itu. Saya pun, mungkin akan mengambil cara itu. Andai saya tak belajar psikologi.

Setelah belajar psikologi, saya jadi menghayati bahwa setiap emosi, gak mungkin Allah ciptakan tanpa tujuan. Demikian pula kesedihan. Mengapa harus kita hindari? Kalau yang udah pernah nonton film “inside out”, salah satu pesan moral yang ditunjukkan oleh film ini adalah bahwa kesedihan itu, sama diperlukannya oleh diri kita seperti juga kebahagiaan. Emosi, Allah ciptakan bukan untuk kita hindari atau abaikan. Emosi Allah ciptakan untuk kita hayati, kita kelola agar tidak merusak diri kita.  Banyak hikmah yang akan kita dapat kalau kita lakukan proses ini.

Misal ketika kita sebagai ibu pamit lalu meninggalkan si kecil yang “ngamuk” gak mau ditinggal oleh kita; air mata kita mengalir, kita akan sadar betapa kita ingin selalu dekat dengan anak. Penghayatan ini mungkin tak akan kita rasakan kalau kita pergi tanpa pamit. Demikian pula penghayatan itu, akan dirasa anak kita, jika kita bantu dia mengenali dan “mengajarkannya”. “Dede tadi nangis karena gak mau ditinggal ibu ya, dede pengen sama ibu terus ya? Berarti dede sayang sama ibu. Ibu juga sayang sama dede. Ibu juga gak mau ninggalin dede. Tapi ibu harus kerja. Ibu pergi, bukan berarti engga sayang sama dede. Ibu tetep sayang sama dede. Makanya ibu pulang cepet-cepet pas kerjaan ibu selesai.” 

Berbeda dengan padangan umum tentang “ketegaran”, psikologi melihat kesedihan sebagai sebuah mekanisme alami yang wajar. Sehat. Tidak merusak. Yang tidak sehat adalah yang menghindari dan mengabaikan rasa itu. Karena menghindari sunnatullahNya. Dan biasanya akan berdampak tidak sehat di kemudian hari.

Kemarin, setelah puas bertangis-tangisan dengan si sulung, lalu mendengarkan  si sulung cerita bahwa emosi yang ia rasakan nano-nano di minggu pertamanya; kadang seneng banget, kadang excited, kadang sedih, kangen rumah, kangen orang rumah… lalu gantian saya yang ceritain perasaan adik-adiknya, perasaan abah, perasaan saya yang juga tak kalah nano-nanonya…. lalu kami cerita gimana kami berusaha mengatasi rasa itu ….  saya bilang bahwa sedih itu wajar. Sedih itu tandanya kita saling sayang. Kalau Kaka gak sedih, kalau ibu gak sedih, berarti selama ini kita gak punya ikatan apapun. Sedih itu tandanya apa yang kita sedihkan itu, berharga buat diri kita.

Yups, sad is oke. Ia bukan tanda tidak mandiri, bukan tanda cengeng, bukan tanda tak berdaya. Sedih adalah tanda bahwa kita terkoneksi dengan dunia; dengan tempat, dengan orang, dengan peristiwa, dengan nilai-nilai. Sedih adalah tanda bahwa kita hidup. Dan rasa sedih yang Allah anugerahkan, menghidupkan hati kita.

 

H-2 : Refleksi 15 tahun

Hari Sabtu pagi, kami akan mengantar si sulung masuk babak baru kehidupannya. Boarding school. Di kota tetangga. Jaraknya 2 jam saja. Sejak sebulan lalu, saya mulai melow. Air mata, seringkali jatuh berderai tanpa terasa. Perasaan campur aduk. Yang jelas bukan khawatir. Sekolah yang kami pilih, sudah melalui proses panjang pertimbangan memilihnya, dari berbagai hal yang kami rasa penting. Faktor si sulung sendiri, tak ada yang perlu dikhawatirkan. Secara psikologis maupun teknis, dia sudah siap menghadapi situasi yang berbeda dari pengalamannya di rumah bersama kami.

Saya baru menyadari bahwa derai tangis ini adalah tanda betapa saya begitu mencintainya. Entahlah… sebulan ini, semua memori rasa tentang si sulung muncul di hati maupun pikiran saya. Meskipun saya punya 4 gunung cinta yang sama besar untuk keempat anak saya, tapi tak bisa dipungkiri bahwa si sulung, adalah first love kami.

Ia menjadi yang pertama dalam beragam hal. Ada banyak, tak terhingga pengalaman pertama kali saya dalam menjadi ibu, saya lalui bersamanya. Kebingungan, kecemasan, excitement, kebahagiaan, semuanya berbaur menjadi satu tiap kali mengalami pengalaman pertama bersamanya.

mantraBersamanya, pertama kali saya belajar mengikatkan diri begitu dalam dengan seseorang. Seseorang yang berbagi darah, tak hanya 9 bulan.  Tapi selamanya. Bersamanya juga, pertama kali saya belajar membuat jarak, melepaskannya, membiarkannya memiliki gelembung kehidupan sendiri, belajar mempercayai pilihannya, belajar menghargai pikiran dan perasaannya, belajar lapang dada melihatnya mengenal cinta lain di luar cinta keluarganya. Bersamanya, saya belajar menghayati makna cinta tak bersyarat. Tak ada yang sederhana dari hubungan seorang ibu dengan anak perempuannya.

Selama 15 tahun bersamanya, ada banyak pembelajaran yang tak mudah untuk dicerna. Jatuh bangun saya menjalaninya, dengan beragam ketidaktahuan, kesalahan dan pergulatan.  Pembelajaran yang penuh makna dan sungguh sangat saya syukuri, karena dengan cara itulah saya dipaksa untuk menjelajah beragam perasaan, penghayatan, pengetahuan, keterampilan dan pengalaman  yang sebelumnya tak pernah terbayangkan oleh saya.

Allah, kupercayakan ia padaMu…3 tahun ini, dan sepanjang sisa hidupnya.  Lingkupilah dirinya dengan gelembung kebaikan.

 

Senyum Ramah yang Melekat di Hati

Kemarin sore, kabar duka itu saya terima. Innalillahi wa inna ilaihi roojiuun. Allahummaghfirlaha warhamna waafihi wa’fuanha.

Sedih sekali setiap mendengar satu per satu guru kami kembali pada Yang Maha Kuasa. Meskipun itu adalah sebuah keniscayaan, namun tetap saja… rasa bahwa kami tak bisa lagi memeluk mereka, melihat senyum mereka, menyerap ilmu-ilmu mereka, itu terasa mengguncang.

Prof. Kusdwirati Setiono. Ibu Tri, kami memanggil beliau. Akan selalu lekat senyum ramah dan kelembutan suaranya bagi kami para muridnya. Saat beliau mengajar saya mata kuliah Psikologi Perkembangan Keluarga dan Metodologi Penelitian. Saya masih ingat intonasi beliau saat menyebutkan kata “hipotetico deduction“.

Setelah menjadi kolega, saya lebih banyak mengenal beliau, meskipun tak dekat seperti teman-teman lain yang satu jurusan dengan beliau. Karena pergaulan saya adalah di psikologi, maka saya banyak menemukan mozaik-mozaik kepribadian baik dari guru-guru, teman-teman, dan adik-adik saya di lingkungan ini.

Beberapa tahun lalu,  digelar acara pelepasan beliau sebagai profesor sekaligus launching buku beliau. Buku yang saya simpan di lemari dalam kategori buku “istimewa”. Dalam acara itu, ada tempat dimana kami bisa menuliskan pesan dan kesan mengenai beliau. Dan disana, saya menuliskan : “ibu adalah salah seorang role model bagi saya”.

Yups, yang saya tulis memang benar. Dalam dunia karier, beliau telah mencapai puncaknya. Profesor, dekan. Kecintaan pada bidang ilmunya, membuatnya banyak memberikan kontribusi baik pada ilmu pengetahuan maupun pada institusi dimana beliau berkarya. Saya ingin menjadi seperti itu? tentu.

Apakah setelah pensiun beliau “kehilangan arah” ? tidak. Beliau tetap berkarya dengan bentuk yang berbeda. Petikan kecapinya selalu hadir dalam kegiatan-kegiatan di universitas kami. Kecintaan beliau terhadap ilmu, sangat mengagumkan. Beberapa tahun terakhir, saat beliau mulai mengalami beberapa masalah kesehatan, beliau masih semangat menguji dengan ditemani suster yang membantu aktifitasnya.

Selain itu, yang membuat saya juga terpesona oleh beliau. Diri beliau sebagai ibu. Apakah karena beliau “sempurna” menjalankan peran sebagai ibu? Bukan. Justru sebaliknya. Dalam acara pelepasan itu, beliau bercerita bagaimana dulu putra-putrinya sering “protes” pada beliau, karena ketika minta dibacakan buku menjelang tidur, tidak pernah tamat karena beliau kelelahan dan ketiduran. Anak-anaknya akan membangunkannya, lalu beliau akan melanjutkan cerita dengan kepala pusing, untuk beberapa saat tertidur lagi. Entah mengapa, buat saya itu romantis sekali. Upaya beliau untuk tetap menjalankan peran beliau sebagai ibu, diantara aktivitas mencapai mimpinya. Beliau juga bercerita pernah merasa begitu “hancur” hatinya saat anak-anaknya ingin bermain, namun ia harus menyelesaikan disertasinya. Anak-anaknya biasa “ngintip” di kaca kamarnya.

Waktu saya ke rumah beliau beberapa tahun lalu untuk brainstorming mengenai topik disertasi saya, saya pun ditunjukkan ruang kerja dan kaca tempat putera-puteri beliau “ngintip”. Ya, saya ingat sekitar 5 tahun lalu, saya ingin mulai “memikirkan” topik disertasi, dan berdiskusi dengan beberapa senior. Saya memberanikan diri mengontak beliau. Beliau bersedia ditemui di rumahnya yang asri. Beberapa bahan beliau berikan, beliau mendengarkan dan menanggapi saya dengan penuh perhatian, dan kemudian kami berbincang-bincang mengenai manajemen waktu antara aktivitas di luar rumah dan di dalam rumah.

Pak Fuad Nashori dalam tulisan beliau di bawah ini, sudah merangkum keseluruhan kesan kami kepada ibu Tri. Semua yang beliau tulis, saya rasakan juga. Para murid dan koleganya, juga merasakan. Saya ingat salah seorang senior saya, bercerita bahwa saat itu, beliau sebagai mahasiswa sudah di ujung tanduk drop out. Ia sendiri sudah kehilangan fokus untuk menyelesaikan kuliahnya. Suatu siang, saat ia membuka pintu kost-an nya, Ibu Tri ada di sana, duduk menunggunya bangun. Mengajaknya untuk kembali menyelesaikan kuliahnya.

Ibu, tentu sebagai manusia ibu tidak sempurna. Ada tentunya kesalahan dan kekeliruan ibu. Tapi bagi saya, ketika seseorang kembali ke hadapan Allah dan hanya kebaikan yang dikenang orang-orang yang mengenalnya terhadap orang tersebut,  maka ia adalah orang baik. Ibu telah menjejakkan inspirasi bagi kami. Untuk menjadi pendidik yang baik, pecinta ilmu yang baik, berkarya, dan seorang ibu yang tak melupakan kodrat dan perannya.

Selamat jalan ibu. Kebaikan, karya, ilmu dan inspirasi dari ibu, semoga memeluk ibu dengan hangat. Amal jariah ibu bagi kami, akan menjadi penerang ibu di alam kubur. Semoga kami bisa kembali menikmati hangatnya senyum ibu, di syurga-Nya kelak Aamiin,

butri4

Tulisan Pak Fuad Nashori :

In Memorium
PROF Kusdwiratri Setiono
ORANG YANG SUPER BAIK

Dr. H. Fuad Nashori

Baru saja mendapat kabar dari Ibu Efi Fitriana (dosen Psikologi Unpad) bahwa Ibu Tri, panggilan akrab Prof Kusdwiratri Setiono, telah dipanggil kembali Allah swt. Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun. Semoga Allah memberikan ampunan untuk beliau, pahala yang berlipat atas semua amal baiknya, alam kubur yang penuh kedamaian, tempat yang terbaik di sisi-Nya, masuk surga, dan bebas dari neraka.
Perkenankan saya mengingatkan kembali kebaikan super dari beliau.

Saya pertama kali mengenal nama beliau (1994) saat membaca tulisannya di Jurnal Psikologi dan Masyarakat, yang terbit awal 1990-an. Beliau menulis artikel tentang penalaran moral. Sebuah tulisan yang sangat saya sukai. Sebuah tulisan yang saya banyak kutip untuk skripsi saya di Fakultas Psikologi UGM.
Dikarenakan berpikir ada ahlinya, saya ingin memahami kajian ini lebih mendalam dari beliau. Saya telepon beliau dari Yogya. Syukur alhamdulillah beliau membuka diri untuk berdiskusi di Kampus Dago, Bandung.

Suka Berbagi
Saya merasa begitu terhormat ketika memasuki ruangan kerjanya. Beliau tampak sangat siap menyambut saya. Di mejanya ada belsan atau bahkan puluhan buku yang bertema moral judgment. Tentu beliau menanggapi dengan suka hati topik dan judul skripsi yang saya ajukan. Sesekali menunjukkan bab buku yang terkait dengan isi pembicaraan kami. Di akhir pertemuan beliau mempersilakan saya meng-copy buku-buku tersebut. Saya masukkan dalam tas saya dan tas yang beliau pinjamkan buku-buku tersebut. Dari peristiwa ini saya catat orang baik adalah mau berbagi hal terbaik yang dimilikinya kepada orang lain. Tentu saja orang baik juga sangat mempercayai orang lain, sekalipun orang itu relative baru dikenalnya.

Memberi Surprise dan Perhatian Individual
Tiga tahun berikutnya (1997), karena kesan positif saya terhadap beliau, saya mengirim undangan ke beliau bahwa saya akan menikah di Sukabumi, lebih kurang 3 jam ke arah barat dari Bandung. Beliau lagi-lagi memberikan surprise. Beliau datang bersama suami beliau, Pak Setiono. Sesuatu yang sangat istimewa. Sesuatu banget. Saya sungguh tak menduganya. Dari sini saya catat orang yang sungguh-sungguh baik adalah orang yang memberi surprise yang menyenangkan.
Tak lupa, sering saya bertemu beliau di acara-acara temu ilmiah psikologi, saya sangat sering bertegur siapa dan bertukar kabar dengan beliau. Saya sangat senang setiap bertemu karena tokoh kita ini tampak selalu menunjukkan kasih sayangnya. Saat mengirim tulisan ke jurnal ilmiah yang saya kelola, Jurnal Psikologika, beliau juga beberapa mengirim leaflet tentang adanya peluang-peluang konferensi internasional di luar negeri. Beliau menunjukkan bahwa beliau selalu mengingat saya. Saya catat lagi ciri orang baik, yaitu suka menunjukkan perhatian individual.

Rajin Memberi Bimbingan
Ketika akhirnya saya memutuskan Unpad sebagai tempat studi S3 saya, saya memiliki harapan agar beliau bersedia menjadi salah seorang pembimbing disertasi. Alloh mengabulkan doa saya. Di kampus inilah saya menemukan salah satu penggalan kisah terindah dalam hidup saya. Saya dibimbing oleh promotor-promotor terbaik, orang-orang yang teramat baik. Para promotor yang sangat dekat secara personal (misalkan saya sempat menginap di rumah Prof Zulrizka dan Kang Gimmy, dengan inisiatif mereka sendiri mengajak makan di restoran terbaik di Bandung, dsb).
Saya fokuskan ke Ibu Tri. Beliau menyediakan diri untuk membimbing saya setiap akhir pekan. Yang istimewa -dan ini dibilang sahabat-sahabat saya sebagai kisah termanis saya saat studi- adalah hampir selalu tiga promotor saya hadir dalam bimbingan bersama. Ibu Tri, sekalipun usianya sudah lebih dari 70 tahun saat itu, hampir selalu hadir dalam bimbingan.

Rendah Hati dan Percaya
Ada beberapa sikap yang menunjukkan beliau orang yang sangat baik. “Mas Fuad, bila nanti ada perbedaan pendapat antara saya dan Promotor Utama, anda ikuti saja pendapat beliau,” ungkap beliau. Sebuah sikap yang menunjukkan kerendahhatian. Orang baik selalu berendah hati.
Suatu saat Ibu Tri minta agar bimbingan dilakuan di rumah beliau. Saat ada di rumahnya, beliau memberikan pesan via whatssapp bahwa beliau ada di luar rumah, belum bisa ke rumah sebagaimana janji. Beliau pesan agar saya masuk dalam rumah dengan mengambil kunci yang beliau letakkan di salah satu sudut rumah, lalu bersantai-santai di sana. Naun, saya menolaknya dengan alasan yang dapat beliau terima. Saya catat orang baik adalah orang percaya kepala orang lain.

Meluruskan yang Bengkok
Sebagai orang yang baik, Ibu Tri juga memberitahu saya kalau ada yang salah. Pada suatu hari saya membuat janji dengan beliau di rumah beliau. Saya pikir tamu yang baik ya bawa oleh-oleh. Saya bawa bakpia Yogya. “Selama periode bimbingan gini sebaiknya mahasiswa tak bawa oleh-oleh. Ini agar tidak ditafsirkan macam-macam. Kalau mau ngasih nanti saja setelah lulus, ” ungkap beliau. “Setelah hubungan pembimbing-mahasiswa selesai, berubah jadi bimbingan personal, dikasih pesawat pun saya terima.” Saya paham bahwa orang baik adalah orang yang meluruskan apa yang bengkok.

Penutup: Menghibur yang Bersedih
Di bawah para pembimbing yang hebat, alhamdulillah saya dapat menyelesaikan studi dengan sangat lancar. Ketika saya menunjukkan sedikit kekecewaan karena tidak berhasil meggapai cumlaude (syarat cumlaude di Unpad min 3,80, saya dapat 3,78), beliau berbisik. “Disertasi anda sangat bagus, dapat nilai terbaik.” Orang yang baik bisa membaca perasaaan dan menghiburnya.
Ringkas cerita, senangnya bertemu dan bergaul dengan orang-orangterbaik. Semoga kebaikan mengalir terus kepada penerus-penerus kebaikan. Menjadi amal baik bagi mereka dan kita sebagai penerusnya.

Kisah seorang Ibu

Tak ada yang sederhana

Tentang kisah menjadi seorang ibu

Terutama tentang berjuta rasa yang menderanya,

Tentang anak-anaknya

 

Tak pernah ada kisah sederhana bagi seorang ibu,

Kala terkait dengan anak-anaknya

Meski sang ari telah terputus setelah 9 bulan menyatu,

Namun takkan ada yang mampu memutuskan ikatan rasa selamanya

 

Seluruh bahagia, seluruh rasa suka, seluruh resah, seluruh gundah, seluruh luka

Yang dirasa anak, dirasa pula oleh ibu

Bedanya, sang ibu merasakan 2 kali lipatnya.

Atau lebih

 

Lima tahun, lima belas tahun, dua puluh lima tahun, … lima puluh lima tahun usia anak,

Walau berbeda kisah,

Namun berjuta rasa yang dialami seorang ibu tentang anak-anaknya,

Tak akan pernah berubah.

 

Seluruh kisah tentang seorang anak, adalah bagian kisah ibunya.

ibuuuuuuuuuuu

Calon Mantu

Ada banyak “rules of life” yang saya “temukan” dalam kurun waktu  39 tahun menjalani kehidupan ini. Salah satunya adalah, bahwa dalam menjalani kehidupan ini, tak akan pernah ada kata EXPERT. Berbeda dengan profesi atau bidang kerja yang setelah kita jalani bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun membuat kita menjadi EXPERT, tidak demikian dengan hidup.

Mengapa?

Karena setelah kita “expert” dalam suatu situasi, maka Allah Sang Maha Kuasa lalu membuat kita harus selalu bisa move on dari ke-expert-an kita, dengan memberikan kita situasi dan kondisi kehidupan yang berubah dari sebelumnya. Psikologi, menyebutnya life span development; perkembangan sepanjang rentang kehidupan.

Perkembangan sepanjang rentang kehidupan adalah perkembangan yang terjadi pada diri manusia sepanjang hidupnya. Dari sejak kecil sampai dewasa? Bukan. Sejak konsepsi sampai dengan wafat. Perkembangan itu berupa perubahan fisik, biologis, berpikir, emosi (yang ada di dalam manusia), serta tuntutan sosial ( yang ada di luar tubuh manusia)

Setiap kali mengamati dan menghayati perkembangan pada manusia, saya selalu berpikir: Kenapa Ya, Allah ciptakan sistem seperti ini ? Kenapa Allah membuat anak yang sudah “anteng” di usia SD, menjadi  “dis-equilibrium” dengan kecamuk hormon pubertas yang mengubah “penampakan” dirinya?  Kenapa anak laki-laki yang udah enak lempeng-lempeng aja kemudian harus mengalami rasa ser-ser-an kala lihat lekuk tubuh teman perempuannya?

Lalu setelah gejolak hormon pubertas itu mereda, mereka sudah “stabil” dalam hal itu, muncullah gejolak baru. Tidak berbentuk kecamuk fisik, tapi kecamuk rasa dan pikir. Mereka dihadapkan pada pilihan-pilihan penting : memilih jurusan, lalu memilih bidang kerja, memilih pasangan hidup. Ketika itu semua sudah didapat, apakah “stabil”? tidak. Muncul “dis-equilibrium” yang lain : jadi menantu, jadi istri/suami, jadi ibu/ayah, lalu jadi mertua, jadi nenek/kakek, terus…terus… dan terus..   Dalam psikologi, perubahan yang membuat dis-equilbrium itu  disebut tugas perkembangan.

Kenapa Allah ciptakan episode kehiduan manusia seperti itu? Bertahun-tahun saya mempertanyakan hal itu, sampai akhirnya menemukan jawabannya. Jawabannya adalah, biar kita terus “bergerak”. Perubahan itu, dis-equilibrium itu, adalah “dinamika” yang Allah ciptakan untuk menggerakkan mesin kehidupan diri kita, menuju akhir hidup yang penuh wisdom kalau kata pendekatan psikososial Erikson. Khusnul Khatimah kalau kata Islam. Nafsul muthmainnah.

Jadi, perubahan yang kita rasakan dalam diri, adalah wajar. Kegalauan, keresahan, kekhawatiran yang menyertai perubahan itu, juga wajar. Dosen saya pernah mencontohkan perubahan itu dengan sebuah demonstrasi. Dia menunjuk gelas yang berisi air. Beliau simpan di atas meja. Air tenang. Stabil. Tidak bergerak. Lalu ia pindahkan, air bergejolak sebentar, sebelum kemudian tenang lagi.

Maka, demikian pula hidup kita. Galau-galau saat mengalami perubahan, adalah sangat manusiawi. Yang penting jangan galau terus-terusan hehe… Kegalauan itu, jadikan nyala api untuk membuat kita “bergerak” : mencari ilmu, belajar keterampilan baru, menghayati hal baru, beradaptasi dengan cara baru. Kita jadi move on terus. Diri kita “berkembang”. Menjadi lebih baik dan lebih bijak. Kalau tidak, kita akan tetap stuck di satu titik. Misalnya dalam konteks pengasuhan: anak kita udah remaja, skill pengasuhan kita masih mengandalkan pola untuk anak TK. Anak kita makin dewasa, tapi kita tak ikut mendewasa.

Tahun-tahun terakhir dan beberapa tahun ke depan;  saya dan keluarga kami, sedang berada di masa “bergejolak” itu. Ada 3 orang yang akan mengalami masa transisi dalam kehidupan psikologisnya. Saya, beranjak 40 tahun. Transisi dari tahap “dewasa awal” ke “dewasa madya” mulai terasa. Baik dalam segi fisik, pemikiran, emosi dan tuntutan sosial. Syukurlah si abah, sudah melewati masa itu 2-3 tahun lalu, dan saya melihat ia melewatinya dengan sangat baik. Kegalauan yang ia rasakan berujung pada perubahan perspektif dalam memandang kehidupan, alhamdulillahnya ke arah yang baik dan benar. Jadi saya bisa nyontek hehe.

Si sulung, tahun ini akan meninggalkan masa remaja awal dengan tema persoalan khas remaja putri. Dan si bujang, masuk ke masa remaja awal. Tanda-tandanya sudah terlihat dan menguat. Tanda-tanda yang berbeda dengan si sulung. Membuat saya cemas, namun jadi banyak belajar.

Secara umum, keluarga kami pun mengalami perubahan. Penelitian menyebutkan bahwa masa ini, adalah masa rentan kedua setelah 5 tahun pertama pernikahan. Secara sederhana, saya suka bilang : “di masa ini, emaknya biasanya lagi pusing 7 keliling menghadapi perilaku si remaja. Nah bapaknya, kalau gak kuat iman dan regulasi diriya lemah, bisa sibuk dengan “remaja” lain di luar rumah “😉.  Puber kedua juga biasanya dirasakan tak hanya oleh bapak-bapak, tapi juga ibu-ibu. Perselingkuhan, rentan terjadi di usia pernikahan seperti kami, 16-an. Demikian pula perceraian. Apalagi dengan dunia medsos yang membuat potensi “khalwat” dan “mendekati zina”, bisa terjadi meskipun kita mengisolasi diri dalam ruangan tertutup (asal ada hape, kuota dan charger hehe).

Dampak perubahan yang sedang dialami masing-masing anggota keluarga kami yang paling gampang terdeteksi adalah, tema obrolan. Akhir-akhir ini ada beberapa kejadian terkait si sulung yang menginjak usia 15 tahun, yang membuat tema “calon mantu”, menjadi tema obrolan paling intens di keluarga kami. Saya tak menduga sebenarnya issue ini mulai jadi berarti. Karena saya pikir, “saatnya” masih lama, 7-10 tahunan lagi. Dan memang apa yang terjadi, masih berupa “kembang-kembang” aja. Tapi itu cukup untuk membuat saya menyadari bahwa saya-keluarga kami, akan menghadapi hal ini.

calon mantuSeperti yang saya bilang di atas, setiap perubahan membuat kita galau, gelisah, khawatir. Karena kita belum tahu. Demikian juga yang saya alami. Isue tentang calon mantu ini “mengubek-ubek”perasaan saya mengenai 2 hal : melepaskan dan menerima.

 

Satu, melepaskan. Saya menjadi tersadar, bahwa akan ada waktu dimana kita harus “melepasakan anak kita” pada orang lain. Seluruh cinta yang kita punya buat anak-anak kita, seluruh perlindungan yang bisa kita berikan pada mereka, akan sampai pada satu titik, dimana kita menyerahkan yang tersayang, pada “orang lain”. Penghayatan mengenai melepaskan  ini memunculkan suatu refleksi dalam diri saya : betapa kita sering meremehkan perasaan orangtua. Saya jadi paham betul sekarang, mengapa istri yang mengalami KDRT, biasanya masih bisa memaafkan suaminya. Tapi orangtua dari si istri tersebut, biasanya akan sangat terluka. Saya jadi paham mengapa suami yang dikhianati, masih bisa menerima. Tapi orangtuanya, tak bisa memberikan toleransi. Ya, saya ngerti sekarang betapa berat effort yang harus dilakukan orangtua untuk bisa “melepas” anaknya, dan betapa akan terluka hatinya saat orang yang ia percaya, melukai anaknya. Dalam tataran aplikatif, jadi terhayati bahwa sebagai pasangan, kita harus memberikan keyakinan pada mertua kita bahwa kita “bisa dipercaya” untuk memberikan cinta yang sama besar pada anaknya.

Dua,  menerima. Akan ada masanya kami harus menerima “orang lain” menjadi bagian dari keluarga kami. “Gimana kita bisa percaya 100 persen sama orang lain itu ya?” Itu jadi pembicaraan seru saya dengan si abah. Muncullah beragam gagasan, mulai dari yang  konyol kayak : kita sewa detektif (haha….) sampai yang serius : kita jodohkan aja sama anaknya teman yang udah kita kenal banget. Muncul juga obrolan bahwa kita harus belajar legowo dari sekarang, untuk menerima hal-hal yang tak ideal sesuai dengan harapan kita, andai hal-hal itu bukanlah hal prinsip. Misal pengen punya mantu yang rame, eh dapetnya yang pendiam 😉 .

Meski kata si sulung “ibu lebay banget sih, masih lama juga” … tapi saya sangat bersyukur dengan kejadian yang membuat saya “aware” bahwa kurang dari 10 tahun lagi, saya akan menghadapi situasi ini. Untuk seorang pencemas sseperti saya, tak ada yang lebih baik dibandingkan mempersiapkan diri. Dan dalam profesi saya, saya tahu betul, ada banyak potensi masalah rumah tangga kala seorang ibu tak siap melepas anaknya, ataupun menerima calon mantunya.

Kegalauan lain yang saya rasakan  juga adalah, bagaimana bersikap kepada si sulung terkait issue ini. Sudah fitrah-nya bahwa ia menyukai dan disukai oleh lawan jenisnya. Saya mengamati, ada beberapa  pilihan orangtua terkait isu ini, di usia anak usia 15an . (1) membolehkan “pacaran” (2) melarang keras “pacaran” (3) menikahkan dengan alasan “daripada zina”.

Setelah galau memilih pilihan pertama, kedua, atau ketiga; saya pun memutuskan untuk memilih yang keempat haha… yaitu … menjadikan situasi ini “pembelajaran” memilih calon suami buat si sulung kkkk….

Saya merasa untuk diri saya sendiri;  mendengarkan cerita si sulung, perasaannya, pengalamannya… lalu kemudian mengajukan beberapa pertanyaan, mengobrol, membuat saya banyak tahu mengenai apa yang ada di kepala dan hati si sulung terkait issue ini . Siapa yang dia suka, siapa yang dia gak suka, kenapa suka, kenapa gak suka. Bahasa teknik parentingnya, proses ini namanya adalah PACING. Sederhananya “menyamakan langkah”

Dari situ, jadi tau apa yang udah bener, apa yang belum bener. Bisa juga membantu merefleksikan diri padanya untuk mengenal dirinya, sehingga dia jadi tau pasangan hidup seperti apa yang bisa melengkapi dirinya. Yang sholeh? Iya…pasti. Tapi kan yang sholeh teh ada yang romantis ada yang lempeng. Ada yang smart, ada yang biasa aja. Ada yang seneng baca buku, ada yang seneng ngobrol.  Mulai mengidentifikasi mana kriteria prinsip, penting dan kriteria yang “pengen tapi bisa diabaikan”.

Ini adalah pintu masuk yang paling pas untuk mengajarkan salah satu materi sekolah pranikah : menentukan kriteria pasangan hidup haha…. Seru deh membahas apa yang penting di usianya saat ini, apa yang penting di usianya nanti pada saatnya. Apa yang dia rasa gak penting saat ini, padahal itu penting banget “pada saatnya nanti”. Jadi we buka-buka lagi ppt materi sekolah pranikah yang pernah saya bikin buat salah satu sekolah pranikah beberapa tahun lalu, judulnya “evolusi kriteria pasangan hidup” haha…. Proses ini, bahasa parentingnya adalah LEADING. Mengarahkan.

PACING dan LEADING ini jadi resep jitu menanamkan nilai-nilai pada anak. Karena nilai hanya bisa diterima melalui dialog. Kalau divisualisasikan, kayak kita udah melangkah jauh di depan, anak tertinggal, PACING adalah “mundur, lalu menyamakan posisi dengan anak”. Kemudian kita gandeng anak berjalan selangkah demi selangkah menuju titik yang kita mau anak ada di sana, itulah LEADING.

Terakhir, kegelisahan dan kekhawatiran mengenai issue ini menjadi bensin buat saya untuk: berdoa. Berdoa sepenuh hati, agar Allah mempertemukan anak-anak saya dengan jodoh terbaiiiiik…. Yang bersatunya mereka, bisa mengeluarkan kebaikan masing-masing dan menebar kebaikan untuk semesta.  Berdoa sepenuh rasa, agar anak-anak saya dilindungi dari jodoh yang akan membawa keburukan dan melukai. Aamin…ya robbal aalamiin

 

 

 

Sepasang rantang, jalan yang lurus, dan the art of listening #ParentingGame02

Sebulan ke belakang, aktivitas saya padat. Pergi pagi pulang sore tiap hari, beraktivitas di Jatinangor. Pulang lelah, pengennya langsung mandi dan rebahan. Gak sanggup rasanya masak makan malam buat anak-anak. Akhirnya, dengan restu si abah, saya pun memutuskan menggunakan bantuan jasa catering. Ada yang menyediakan jasa catering harian deket rumah saya, dengan harga terjangkau dan yang terutama, menu-menu sehat yang pas buat anak-anak. Alhamdulillah. Bu catering senang, saya senang, anak-anak senang.

Cuman ada satu masalah. Bu catering mengirimkan makanannya menggunakan styrofoam. Dilapisi daun pisang sih, tapi sebagai orang yang tahu efek styrofoam terhadap lingkungan, asa ngeganjel. Anak-anak saya berkomentar semua. Saya juga bilang gak nyaman sih… tapi ya gimana lagi. Tiap menerima 3 styrofoam per hari, hati saya berontak, tapi ya…gimana lagi.

Adalah si gadis kecil, si 9 tahun kelas 3 SD itu yang protesnya paling keras. Dia memang pecinta lingkungan sejati.  Gara-gara bacaannya Bobo dan Kuark, yang selalu memaparkan tema-tema cinta lingkungan. Dia yang cerewetin saya soal penggunaan listrik yang gak perlu, penggunaan kendaraan secara minimal, membawa bekal minum daripada beli air mineral dalam botol, memakai saputangan dibanding pake tissue; sampai kalau saya masak, dikomentarin juga. “Ibu, harusnya wajannya dibersihin bawahnya, itu meminimalisir pembakaran bu… sama ibu pake wajan yang permukaannya luas harusnya, karena bla..bla..bla……”. Tiap menerima catering styrofoam, kalau kakak-kakak dan adiknya cuman komentar saja, dia melayangkan protest keras. Protesnya semakin meningkat setiap hari. “Ibu, coba ibu bayangkan… keluarga kita aja 3 kali 5 sama dengan 15 styrofoam tiap minggu. Berapa orang yang langganan?” styrofoam itu gak bisa diurai ibu…bayangkan gimana jadinya bumi kita….”. Hari lain, dia memaksa untuk mengumpulkan styrofoamnya, untuk di re-cycle katanya. “Nanti teteh cari di youtube gimana re-cyclenya” katanya. Daaan..akhirnya, suatu hari protestnya berubah menjadi ancaman : “Kalau masih pake styrofoam, teteh gak akan mau makan”. Waduh, gawat ini….

Saya tak bisa lagi mengabaikan pendapatnya. Akhirnya 2 minggu lalu, saya sengaja sempatkan ke borma beli sepasang rantang. Saya sampaikan ke bu catering kalau saya gak mau pake styrofoam lagi. Bu catering bilang ia juga pengennya gitu, tapi belum ada modal. Saya doakan semoga ibu catering seger apunya modal untuk beli rantang-rantang, Alhamdulillah semua kembali senang.

 

 

 

Temans para ibu  muslimah, minimal 17 kali dalam sehari kita memohon pada Yang Maha Kuasa : “ihdinassirootol mustaqiim” . Tunjukkan kepada kami jalan yang lurus. Jalan yang lurus itu, adalah jalan kebaikan dan kebenaran. Jalan yang membawa kebahagiaan di dunia dan keselamatan di akhirat. Secara garis besar, melalui doa itu, kita bermohon agar Allah tetapkan kita dalam agama yang kiya yakini baik dan benar ini, yaitu Islam. Dan kalau kita perluas secara operasional, doa itu kita mohonkan agar dalam day to day aktifitas kita, Allah juga tunjukkan jalan dan cara yang baik dan benar, yang membawa kebahagiaan dan keselamatan.

Apa kaitan cerita saya tentang si gadis kecil dengan ihdinassirootol mustaqiim?

Saya menghayati, bahwa melalui kata-kata anak, banyak sekali jawaban Allah atas doa mohon ditujukkan jalan lurus yang kita mohonkan minimal sehari 17 kali itu. Dalam situasi yang saya gambarkan di atas: Islam meminta kita mencintai lingkungan, mencintai bumi. Tapi tanpa ada “desakan” dari si gadis kecil, pengetahuan saya untuk mencintai bumi sebagai rasa syukur atas nikmat bumi ini, hanya sekedar pengetahuan saja. Tak berbuah menjadi amal. Saya percaya bahwa terutama anak yang belum baligh, basyirah-nya masih jernih. Nurani mereka belum terhalangi oleh jelaga dosa. Maka, pikiran dan perasaan mereka sangat berarti. Harusnya kita dengarkan.

Dalam konteks pengasuhan, kita sangat ingin cara kita mengasuh adalah cara yang baik dan benar. Cara yang bisa membawa kita dan anak kita pada kebahagiaan di dunia dan keselamatan di akhirat. Pikiran dan perasaan anak mengenai bagaimana cara kita mengasuh mereka, adalah kompas yang berharga bagi saya. Itulah yang mendasari #ParentingGames 02 di status facebook saya tanggal 27 Maret lalu.

Kita tanya pada anak-anak kita,
(1) kamu paling seneng kalau ibu/ayah (tergantung siapa yg bertanya) gimana sama kamu?
(2) kamu paling gak seneng kalau ibu/ayah (tergantung siapa yang bertanya) gimana sama kamu?
Note : 
Formulasi pertanyaan bisa diubah sesuai pemahaman anak
Usia anak tidak dibatasi ya… usia dewasa pun oke banget

Sayangnya, berbeda dengan #ParentingGames 01, tak banyak yang ikut sharing kali ini. Hanya 4 orang.

Buat saya pribadi, bertanya mengenai pikiran dan pendapat anak-anak terhadap perilaku saya, benar-benar menyediakan cermin sekaligus kompas untuk menjalani pengasuhan ini. Misalnya, ketika si bujang kecil yang berumur 11 tahun bilang : “Paling gak suka kalau ibu kayak peribahasa seekor kerbau berkubang, semua kena lumpurnya. Ibu marah sama satu anak, semua anak dimarahin”. Saya ternganga. Oh ya? bener gitu kelakuan saya kayak gitu? Lalu si bujang menjelaskan beberapa peristiwa dimana saya menunjukkan perilaku itu, dan bagaimana perasaannya. Itu benar-benar feedback berharga buat saya. Saya pribadi, seorang diri, sama sekali tidak bisa “melihat” perilaku itu dalam diri saya. Karena saya hanya punya 2 mata, yang saya arahkan pada orang lain, pada anak-anak. Oleh karena itu saya butuh bantuan mata anak-anak yang bisa melihat ke arah diri saya. Bayangkan kalau saya gak pernah nanya. Maka, saya akan terus mengulang perilaku “menyebalkan” itu tanpa saya sadar. Saya tak akan pernah jadi ibu yang lebih baik dalam hal tersebut.

Lalu, jawaban si bujang kecil bahwa “kalau ibu nanya pendapat dan perasaan aku” sebagai hal yang paling ia sukai dari saya, juga membuat saya ternganga. Saya tak menyangka bahwa hal “sederhana” itu ternyata sangat ia sukai dan berharga buatnya. Saya suka bilang pada ibu-ibu yang merasa mereka “tidak kompeten” atau “gak pede” mengasuh anak, tanya apa yang paling anak-anak mereka sukai dari ibu. Jawaban anak-anak kita, trust me, seringkali membuat kita merasa perasaan kita jauh lebih baik. Karena ternyata, untuk jadi ibu yang “kompeten” itu, tak harus seideal yang sering dikatakan para narasumber parenting. Ternyata buat anak-anak kita, banyak hal-hal baik yang sudah kita lakukan, yang membuat mereka senang dan berharga.

Yups, kadang-kadang kita suka lupa. Mencari ilmu pengasuhan ke sana kemari, Dan memperlakukan anak-anak kita sebagai “objek”. Padahal, children has their own wisdom. Ilmu pengasuhan, diperlukan sampai tataran prinsip . Komunitas pengasuhan, diperlukan untuk memberikan ide-ide operasionalisasi prinsip pengasuhan.Untuk bisa mengamalkan ilmu itu di rumah, pada anak-anak kita,  Jangan lupa…. Posisikan mereka sebagai subjek. Tanya kebutuhan/pendapat mereka dengan tulus, Tumbuhkan kerendahan hati untuk mau mendengarkan, Mempercayai dan menghargai kebutuhan/pendapat mereka.

Karena saya sudah menjanjikan untuk memberikan “sesuatu” pada yang sharingnya paling istimewa, maka dari 4 sharing inspiratif, saya memilih satu yang menurut saya paling istimewa. Adalah sharing dari Ibu Lenny Kendhawati. Yang istimewa dari sharing beliau adalah, “anak” yang beliau tanya bukan berusia 3 tahun atau 13 tahun. Tapi 32 tahun ! yang juga sudah menjadi seorang ibu.  Hal ini membuat saya kembali teringatkan bahwa peran menjadi ibu itu, hanya selesai pada saat salah satu dari kita- ibu atau anak-; menutup mata. Peran menyayangi, melindungi, menjaga, mendidik itu terus melekat dalam diri kita. 

Berikut adalah jawaban dari puteri ibu Lenny : P_32_(+) kalau ibu bekelin makanan / P_32_(-) kalau ibu meragukan aku. Pas bacanya saya sampai berkaca-kaca… See? hal sederhana “bekelin” makanan, ternyata begitu berkesan. “Diragukan” adalah hal yang paling tidak disukai. Dengan cara ini; dengan ketulusan bertanya, dengan kerendahan hati mendengarkan, kita jadi punya kompas, jalan mana yang tak boleh kita ulangi. Bukankah jawaban-jawaban seperti ini adalah jawaban dari doa “ihdinassirootol mustaqiim” kita? 

Meskipun tak banyak yang sharing di postingan #ParentingGames 02, saya berharap kegiatan ini benar-benar dilakukan, untuk beragam hal dalam pengasuhan. Jangan budayakan “saya menyimak”, tapi budayakan “saya amalkan”. Jujur saja, memang aktifitas ini bukan hal yang mudah. Karena kita sebagai “orang dewasa” selalu punya pilihan untuk mengabaikan pikiran dan perasaan anak-anak. Merasa tak perlu mendengarkannya, merasa tak perlu menggali lebih jauh apa maksudnya, merasa tak perlu merenungkan pikiran dan pendapat mereka. Hanya saja, kalau kita terus bersikap demikian, kita telah menutup mata dari kompas pengasuhan yang Allah sediakan sebagai jawaban dari permohonan kita. Atau, mungkin permohonan kita pada Allah hanya basa-basi saja.

Percayalah, “working together with our children” membuat penjelajahan dan perjalanan pengasuhan menjadi seru dan menarik.

 

 

Previous Older Entries